Jaksa Jerman Minta Tokoh Oposisi Spanyol Diekstradisi

Reporter:
Editor:

Choirul Aminuddin

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Catalonia, Carles Puigdemont. AP Photo

    Presiden Catalonia, Carles Puigdemont. AP Photo

    TEMPO.CO, Jakarta - Jaksa di Jerman mendesak Pengadilan Tinggi mengekstradisi mantan pemimpin Catalan, Carles Puigdemont, ke Spanyol setelah dia dituduh melakukan pemberontakan dan korupsi.

    Dalam keterangannya kepada media pada Jumat, 1 Juni 2018, Jaksa negara mengatakan, lembaganya telah mengajukan permohonan resmi kepada Pengadilan Tinggi Regional di negara bagian Schleswig-Holstein mengekstradisi pemimpin oposisi tersebut.

    Baca: Perkenalkan, Carles Puigdemont Tokoh Kunci Kemerdekaan Catalonia

    Presiden Catalonia, Carles Puigdemont. REUTERS

    "Puigdemont ditahan pihak bewenang setelah dia masuk ke Jerman menyusul permintaan penahanan oleh pemerintah Spanyol pada akhir Maret 2018," tulis Al Jazeera, Sabtu 2 Juni 2018.

    Bekas presiden Catalan itu meninggalkan Spanyol menuju Belgia pada Oktober 2017 setelah pemerintahannya mendeklarasikan kemerdekaan dari Spanyol yang berkuasa di Madrid sekaligus mengontrol kekuasaan pemerintahan regional.

    Tak lama setelah menyatakan merdeka hasil refrendum di Catalan, pemerintah pusat Spanyol menangkapanya karena dituding menyalahgunakan dana publik terkait dengan deklarasi kemerdekaan Catalonia. "Dia juga didakwa melakukan pemberontakan dengan cara mengorganisir referendum. Kegiatan tersebut dianggap ilegal oleh Madrid."Catalonia menuntut merdeka dari Spanyol. Dua kali referendum diadakan untuk memastikan tuntutan warga Catalonia merdeka dari Spanyol. Referendum pertama digelar atas inisiatif pemimpin daerah otonomi Catalonia, Carles Puigdemont pada 1 Oktober 2017. (Jeff J Mitchell/Getty Images)

    Pada April 2018, Pengadilan Regional Schleswig-Holstein menolak mengekstradisi Puigdemont atas tuduhan pemberontakan. Sebab dia tidak terbukti melakukan kekerasan. Namun bulan lalu, Jaksa mengatakan, mereka telah menerima bukti video baru menunjukkan ada aksi kekerasan terhadap polisi Spanyol. "Dengan demikian, bukti rekaman video tersebut bisa menjadi alasan mengekstradisi dia," kata Jaksa.

    Baca: Ditolak Spanyol, Catalonia Tetap Deklarasikan Kemerdekaan

    Pengadilan Tinggi akan melakukan sidang untuk mengambil keputusan final, apakah Puigdemont akan diekstradisi atau tidak seperti permintaan Spanyol. Puigdemont menolak seluruh dakwaan yang ditimpakan kepada dia. Madrid mengambilalih Calatolina ketika sebuah pemerintah regional baru akan dilantik.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.