Demo Tolak Kedubes AS, 58 Warga Palestina Tewas Ditembak Israel

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang demonstran Palestina mengibarkan bendera saat bentrokan dengan tentara Israel ketika menolak kedubes AS pindah ke Yerusalem dan jelang peringatan Nakba ke-70 di Gaza, 14 Mei 2018. Lebih dari 2.700 pengunjuk rasa di Gaza juga mengalami luka-luka  akibat bentrokan. AP

    Seorang demonstran Palestina mengibarkan bendera saat bentrokan dengan tentara Israel ketika menolak kedubes AS pindah ke Yerusalem dan jelang peringatan Nakba ke-70 di Gaza, 14 Mei 2018. Lebih dari 2.700 pengunjuk rasa di Gaza juga mengalami luka-luka akibat bentrokan. AP

    TEMPO.CO, Gaza – Pasukan Israel menembak mati 58 warga Gaza, Palestina, yang memprotes di garis perbatasan kedua wilayah terkait pembukaan Kedutaan Besar Amerika Serikat di Yerusalem, Israel, oleh Presiden Donald Trump.

    Ini merupakan peristiwa paling berdarah yang terjadi dalam sehari sejak 2014. “Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan 58 pengunjuk rasa terbunuh dan 2700 warga terluka terkena tembakan peluru tajam, gas air mata dan berbagai senjata lainnya,” begitu dilansir Reuters, 14 Mei 2018.

    Baca: Genosida di Gaza, Turki Tarik Dubes dari Israel -- Amerika

    Sejumlah negara seperti Prancis dan Inggris meminta agar pengendalian diri dilakukan. Turki mengecam peristiwa ini sebagai sebuah pembantaian.

    Para demonstran Palestina berlarian saat tentara Israel menembakan gas air mata ketika menolak kedubes AS pindah ke Yerusalem dan jelang peringatan Nakba ke-70 di Gaza, 14 Mei 2018. Tentara Israel menewaskan 59 demonstran Palestina. REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa

    Senator senior AS, Tim Kaine, yang menjadi anggota subkomite hubungan luar negeri, mengatakan kepada Reuters,”Situasinya tragis. Ini tidak menunjukkan AS berupaya menyelesaikan masalah tapi dilihat sebagai tindakan AS menjauh dari masalah dan itu menyedihkan.”

    Baca: Jurnalis Palestina Cedera, Ditembak Sniper Israel

    Gedung Putih menolak mendesak Israel untuk mengendalikan diri dan menyalahkan sepenuhnya kepada kelompok Hamas, yang menguasai Jalur Gaza. AS mendukung sikap PM Benjamin Netanyahu yang mengatakan militer Israel membela diri di perbatasan negaranya. “Terima kasih karena telah menepati janji Anda,” kata Netanyahu kepada Trump.

    Suasana saat geng motor Samson Riders konvoi melintasi Kedutaan Besar AS yang baru di Yerusalem, 13 Mei 2018. REUTERS

    Dengan membela pemerintah Israel, pemerintahan Trump menjauhkan diri dari sekutu Eropa untuk kedua kalinya dalam sepekan terakhir. Sebelumnya, Trump memutuskan keluar dari perjanjian internasional nuklir dengan Iran, yang awalnya didukung lima negara besar termasuk AS.

    Sejumlah pejabat tinggi Israel dan tamu undangan menghadiri proses pembukaan Kedubes AS di Yerusalem setelah direlokasi dari Tel Aviv. Ini merupakan lanjutan dari pernyataan Trump yang menyatakan Kota Suci Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

    Secara terpisah seperti dilansir Times of Israel, pemerintah Turki menarik duta besar dari Amerika dan Israel pasca relokasi kedubes AS ini. Turki menyebut penembakan tentara Israel terhadap warga Palestina sebagai genosida.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?