Cerita Muslim Jepang Sulitnya Ibadah

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Amin K. Tokumasu, mualaf asal Jepang yang menemukan kedamaian saat masuk Islam. Sumber: TEMPO/Suci Sekar

    Amin K. Tokumasu, mualaf asal Jepang yang menemukan kedamaian saat masuk Islam. Sumber: TEMPO/Suci Sekar

    TEMPO.CO, Jakarta - Menjalani hidup sebagai seorang muslim di Jepang penuh tantangan. Hal ini dirasakan benar oleh Amin K. Tokumasu, Ketua Organisasi Islam Jepang, yang memeluk agama Islam sejak usia 19 tahun. 

    Kepada Tempo pada Rabu, 2 Mei 2018, Tokumasu menceritakan ketika telah memantapkan hati untuk menjadi seorang muslim, maka dia berupaya menjalankan ajaran Islam, termasuk menegakkan solat wajib. Sayang, menjalankan ibadah salat lima kali dalam sehari ini, penuh ujian karena sulit menemukan masjid di Jepang. 

    “Saya mengakui susah meminta waktu luang untuk melaksanakan sholat pada jam-jam kerja, termasuk sholat Jumat. Sulit menemukan orang Islam di Jepang, termasuk juga masjid di Jepang cukup sulit mencarinya dan kalau pun ada cukup jauh letaknya,” kata Tokumasu, saat ditemui usai acara forum 'high level consultation of world muslim scholars on wasatyyat Islam' di Bogor, Jawa Barat.

    Baca: Muslim Ahmadiyah Dirikan Masjid Terbesar di Jepang 

    Amin K. Tokumasu, mualaf asal Jepang yang menemukan kedamaian saat masuk Islam. Sumber: TEMPO/Suci Sekar 

    Untuk mengakali waktu sholat, Tokumasu pun berdialog dengan kantor tempatnya bekerja agar memberikan ruang sholat. Dengan begitu, dia bisa menunaikan sholat di tempat kerja. Permintaan ini untungnya dikabulkan.

    Baca: Pemeluk Islam di Jepang Naik 25 Kali Lipat  

    Sedangkan untuk makanan halal, Tokumasu menekankan hal itu tidak terlalu menjadi kendala. Sebab masih banyak makanan Jepang, yang tidak menggunakan daging babi atau alkohol, misalnya sushi atau tempura. Menurutnya, masakan otentik Jepang hanya segelintir yang menggunakan daging babi dan sake. Namun setelah meletupnya perang dunia II, pengaruh barat mulai masuk ke Jepang, sehingga mulai banyak makanan yang mengandung alkohol.          

    Meski hidup sebagai minoritas, Tokumasu menegaskan masyarakat Jepang tidak begitu memperkarakan agama, sebaliknya mereka bersikap saling menghormati. Agama asli masyarakat Jepang adalah Shinto yakni menyembah banyak dewa. Pemeluk agama terbanyak kedua di Jepang adalah Budha. 

    “Masyarakat Jepang tidak pernah melakukan intervensi agama. Mereka menghormati ini keputusan pribadi seseorang. Mereka menghormati agama orang lain dan budaya,” kata Tokumasu, yang memilih nama Amin sebagai nama Islamnya yang memiliki arti lebih baik.   

    Walaupun tidak terlalu mempermasalahkan agama, Tokumasu melihat masyarakat Jepang sangat religius. Hal itu terlihat ketika mereka menginginkan sesuatu, mereka akan pergi ke kuil dan berdoa atau ketika ingin membersihkan diri dari dosa, masyarakat Jepang akan mengunjungi kuli dan bersembahyang.         


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Fakta-fakta Pelantikan Jokowi - Ma'ruf, Dihadiri Prabowo - Sandi

    Selain beberapa wakil dari berbagai negara, pelantikan Jokowi - Ma'ruf ini dihadiri oleh Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno.