Minggu, 16 Desember 2018

India Sahkan Hukuman Mati bagi Pelaku Perkosaan Anak

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Asifa Bano, anak perempuan usia 8 tahun, menjadi korban kekejaman sekelompok orang anti- Muslim di India dan praktek suap polisi India.

    Asifa Bano, anak perempuan usia 8 tahun, menjadi korban kekejaman sekelompok orang anti- Muslim di India dan praktek suap polisi India.

    TEMPO.CO, Jakarta - Kabinet Persatuan India menyetujui pemberlakuan hukuman mati bagi para pelaku perkosaan terhadap anak-anak di bawah usia 12 tahun. Keputusan itu diambil setelah unjuk rasa besar-besaran atas 2 kasus perkosaan brutal. 

    Dikutip dari situs rt.com pada Minggu, 22 April 2018, Kabinet Persatuan India yang dikepalai oleh Perdana Menteri India, Narendra Modi, pada Sabtu, 21 April 2018, meloloskan sebuah perintah eksekutif untuk mengamandemen undang-undang tindak kriminal. Melalui amandemen itu, maka para pelaku perkosaan terhadap anak-anak di bawah usia 12 tahun akan menghadapi hukuman mati. Sedangkan para pelaku perkosaan remaja di bawah 16 tahun, akan menghadapi ancaman hukuman berat, yakni 10 tahun sampai 20 tahun penjara.

    Baca: Pelaku Geng Perkosaan Asifa di India Mengaku Tak Bersalah

    PM India Narendra Modi. AP/Lai Seng Sin

    Baca: Perkosaan Gadis Ingusan, Kashmir India Tuntut Keadilan di Jalanan 

    Amandemen itu, juga berupaya memperberat hukuman para pelaku perkosaan pada perempuan dewasa dengan hukuman penjara minimal 7 tahun sampai 10 tahun. 

    Aksi unjuk rasa terjadi hampir di penjuru India setelah terjadi dua kasus perkosaan pada anak-anak. Beberapa aksi unjuk rasa berujung bentrokan.   

    Kasus perkosaan pertama yang menjadi sorotan, terjadi pada Asifa, 8 tahun, yang diculik, disekap selama 5 hari dan mengalami geng perkosaan. Mayatnya lalu dibuang ke hutan dengan luka bekas cekikan. Diantara 8 pelaku adalah aparat kepolisian.   

    Kasus kedua terjadi pada seorang remaja yang pada tahun lalu menjadi korban perkosaan seorang anggota parlemen partai BRJ, sebuah partai berkuasa di India. Korban mencoba melakukan aksi bakar diri setelah aparat kepolisian menolak memproses secara hukum kasusnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Serunya Adu Cuit Pendukung Jokowi Versus Prabowo di Jagat Twitter

    Di Twitter, perang cuit antara pendukung Jokowi - Ma'ruf Amin dengan Prabowo - Sandiaga tak kalah seru dengan "perat darat".