5 Hal Penting tentang Serangan Amerika Serikat ke Suriah

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Langit Damaskus diterangi api rudal ketika Amerika Serikat melancarkan serangannya ke Suriah, 14 April 2018. Serangan yang diperintahkan oleh Donald Trump terkait penggunaan senjata kimia di Suriah. (AP Photo/Hassan Ammar)

    Langit Damaskus diterangi api rudal ketika Amerika Serikat melancarkan serangannya ke Suriah, 14 April 2018. Serangan yang diperintahkan oleh Donald Trump terkait penggunaan senjata kimia di Suriah. (AP Photo/Hassan Ammar)

    TEMPO.CO, Jakarta - Amerika Serikat dan sekutunya menembakkan sekitar 100 rudal ke lokasi yang diduga kuat pusat senjata kimia Suriah pada Jumat pagi, 13 April 2018.

    Serangan ini sebagai balasan atas terjadinya serangan senjata kimia yang diduga dilakukan pasukan pemerintah Suriah ke Douma, kota tempat pemberontak tinggal.

    Baca: Serangan Amerika ke Suriah, Sekjen PBB Serukan Tahan Diri

    "Pada 7 April, lusinan laki=laki, perempuan dan anak-anak terkubur secara massal di Douma, oleh senjata kimia yang sungguh melanggar perjanjian internasional. Garis merah yang dibuat Prancis pada Mei 2017 dilanggar," kata Presiden Prancis, Emmanuel Macron, seperti dikutip dari Al Jazeera, Sabtu, 14 April 2018.

    Rusia sebagai sekutu Presiden Suriah, Bashar al Assad menganggap tudingan tentang serangan gas kimia itu sebagai rekayasa.

    Berikut 5 hal yang perlu diketahui dari serangan rudal Amerika Serikat dan sekutunya ke Suriah:

    Anak-anak warga negara Suriah menerima perawatan medis setelah pasukan rezim Assad diduga melakukan serangan gas beracun ke kota Duma, Ghouta Timur di Damaskus, Suriah, 7 April 2018. Setidaknya 41 orang, termasuk anak-anak, diyakini tewas dalam serangan tersebut. Halil el-Abdullah/Anadolu

    1. Apa tujuan serangan ini?

    Presiden Amerika Serikat Donald Trump menegaskan tujuan serangan ini untuk membuat efek jera yang kuat terhadap pembuatan, penyebaran dan penggunaan senjata kimia.

    Presiden Prancis Macron pun menegaskan bahwa pihaknya tidak dapat mentoleransi penggunaan senjata kimia yang dalam waktu singkat membahayakan penduduk Suriah dan aparat koalisi.

    Baca: Kemenlu Terbitkan Larangan WNI ke Suriah

    2. Berapa banyak rudal yang ditembakkan?
    Mneurut Pentagon, Amerika Serikat dan sekutunya telah menembakkan lebih dari 100 rudal dalam satu kali tembakan.

    Rudal-rudal ini ditargetkan untuk menyerang fasilitas persenjataan kimia Suriah. Pentagon belum bisa memastikan jumlah rudal yang mengenai sasaran.

    Menurut Suriah, sekitar 30 rudal ditembakkan dan sepertiganya ditembak jatuh.

    Menurut seorang pejabat, informasi akan terjadinya serangan sudah lebih awal dikabarkan Rusia. Sehingga semua basis militer sudah dievakuasi sejak beberapa hari lalu.

    3. Apa jenis rudal yang ditembakkan?
    Amerika Serikat menggunakan rudal penjelajah Tomahawk yang diangkut kapal perang di laut Mediterania dan Laut Merah.

    "Berdasarkan sumber tak resmi, Amerika Serikat mengerahkan sejumlah kapal perang dengan rudal-rudal penjelajah di laut Mediterania dan laut Merah," kata Fuad Shahbazov, seorang ahli keamanan dan militer berkantor di Azerbaijan.

    Menurut Shahbzov, kemungkinan beberapa jet tempur Amerika Serikat juga terlibat karena negara itu memiliki sejumlah pangkalan militer di negara-negara Teluk.

    Bayi dan anak di Douma, Suriah mendapat perawatan setelah menjadi korban serangan gas kimia. [ANADOLU]

    Baca: Rusia Tak Ingin Ada Perang Dunia III

    Menteri Pertahanan Inggris menyebutkan 4 jet tempur Tornado menembakkan rudal Storm Shadow, rudal penjelajah, ke pangkalan militer Suriah di barat kota Homs.

    Adapun Menteri Pertahanan Prancis, Florence Parly mengatakan negaranya mengerahkan kapal perangnya di Laut Mediterania dan jet tempur. Reuters menyebut, jet tempur Mirage dan Rafale, dan 4 kapal perang frigat dikerahkan menggempur Suriah.

    4. Apa saja target serangan ini?
    Menurut Kepala staf gabungan Amerika Serikat, Joseph Dunford, ada tiga target yakni pusat penelitian, pengembangan, dan uji coba senjata kimia di dekat Damaskus. Kemudian, fasilitas penyimpanan peralatan militer di dekat Homs, dan pos komando di dekat Damaskus.

    5. Apa tanggapan Rusia?
    Duta besar Rusia untuk Amerika Serikat, Anatoly Antonov, menegaskan, akan ada konsekwensi dari serangan ke Suriah. Rusia juga tidak dapat menerima penghinaan yang ditujukan kepada Presiden Rusia. "Sekali lagi, kami diancam. Kami peringatkan tindakan seperti ini tidak dibiarkan tanpa konsekwensi," ujar Antonov lewat akun Twitternya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.