Amerika Serikat Tak Ingin Terlibat Perang di Suriah

Reporter:
Editor:

Choirul Aminuddin

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden A.S. Donald Trump bersama Menteri Pertahanan James Mattis dalam sebuah rapat kabinet di Gedung Putih di Washington, AS, 1 November 2017. REUTERS

    Presiden A.S. Donald Trump bersama Menteri Pertahanan James Mattis dalam sebuah rapat kabinet di Gedung Putih di Washington, AS, 1 November 2017. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Pertahanan Amerika Serikat, James Mattis, berhati-hati menanggapi pernyataan Presiden Donald Trump mengenai kemungkinan menggelar aksi militer ke Suriah menyusul serangan senjata kimia di Kota Douma pekan lalu.

    Dalam acara dengar pendapat dengan anggota Kongres Amerika Serikat, Kamis, 12 April 2018, Mattis mengatakan, AS tidak ingin terlibat perang saudara di Suriah. Menurutnya, AS tetap komit pada keputusan perundingan di Jenewa untuk mengakhiri perang sebagaimana keinginan PBB.

    Baca: Soal Serangan Rudal ke Suriah, Trump Melunak?

    Asap tebal dan api meletus dari serangan udara oleh koalisi pimpinan A.S. di Kobani, Suriah, 20 Oktober 2014. Minggu ini merupakan tahun ketujuh Suriah dilanda peperangan dan kehancuran, ribuan orang meninggal dunia, anak-anak kehilangan orang tua, sekolah, tempat tinggal hingga waktu kecilnya yang seharusnya diisi dengan bermain dan senang-senang. (AP Photo/Lefteris Pitarakis, File)

    "Kami sedang mencoba menghentikan pembunuhan terhadap warga tak berdosa. Pada tingkat strategi ini, kita menjaga bagaimana eskalasi perang tetap terkendali," ucapnya. "Strategi kita tetap sama seperti tahun lalu, mendorong persoalan ini ke perdamaian dengan mediasi PBB," tegas Mattis seperti dikutip Al Jazeera.

    Pada Rabu, 11 April 2018, Trump mengancam menggelar aksi militer melawan rezim Suriah dukungan Rusia. Ancaman tersebut disampaikan Trump melalui akun media sosial, "Rudal yang bagus, pintar, dan akan segera datang." Namun, belakangan, dia menulis lagi, "Tidak ada alasan bersikap bemusuhan dengan Moskow," tulisnya. Dia menambahkan, ""Kami ingin semua bangsa bekerja sama."Seorang anak laki-laki bermain dengan sebuah bola di depan bangunan yang rusak saat perayaan Idul Fitri di lingkungan Douma yang dikepung pemberontak Damaskus, Suriah pada 26 Juni 2017. REUTERS

    Sehari kemudian, Kamis, 12 April 2018, Trump menulis melalui akun Twitter, dia tidak pernah mengatakan kapan serangan ke Suriah dimulai, tetapi dapat saja segera atau tidak secepat itu.

    Baca: Rusia Kirim Jet Tempur Modern ke Suriah, Amerika Serikat Prihatin

    Sebelumnya, Duta Besar Rusia untuk PBB, Vassily Nebenzia mengatakan, negaranya akan merespon setiap rudal Amerika Serikat yang ditembakkan ke Suriah. "Kami akan menembak jatuh dan menyasar lokasi tembakan," ucapnya. "Prioritas kami adalah mengiklankan tentang bahaya perang."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.