Anggota DPR AS Cecar Zuckerberg Soal Data Pengguna Facebook Bocor

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • CEO Facebook Mark Zuckerberg tiba untuk bersaksi di depan sidang bersama Komite Perdagangan dan Energi di Capitol Hill di Washington, 10 April 2018. CEO Open MIC Michael Connor mendesak Mark Zuckerberg untuk mundur dari Facebook. (AP Photo/Pablo Martinez Monsivais)

    CEO Facebook Mark Zuckerberg tiba untuk bersaksi di depan sidang bersama Komite Perdagangan dan Energi di Capitol Hill di Washington, 10 April 2018. CEO Open MIC Michael Connor mendesak Mark Zuckerberg untuk mundur dari Facebook. (AP Photo/Pablo Martinez Monsivais)

    TEMPO.CO, Washington -- Pendiri dan Chief Executive Officer Facebook, Mark Zuckerberg, mendapat pertanyaan menarik dari salah satu wakil rakyat DPR AS pada rapat dengar pendapat, Rabu, 11 April 2018.

    Zuckerberg data ke DPR AS, seperti dilansir Reuters, setelah sehari sebelumnya menjalani sesi serupa di senat AS pasca terungkapnya skandal bocornya data pengguna Facebook ke konsultan Cambridge Analytica. Konsultan ini bekerja untuk memenangkan Donald Trump pada pilpres 2016 dengan kandidat Presiden pesaing Hillary Clinton.

    Baca: 5 Poin Penting Kesaksian Zuckerberg di Depan Kongres Amerika

    Wakil rakyat dari New Jersey, Frank Pallone, bertanya mengapa manajemen Facebook tidak mengatur agar semua pengaturan pengguna memiliki aturan koleksi data minimal.

    Facebook CEO Mark Zuckerberg, bersaksi untuk dengar pendapat Komite Energi dan Perdagangan DPR mengenai penggunaan dan perlindungan data pengguna di Capitol Hill, Washington, 11 April 2018. REUTERS

    Seperti dilansir media CNET, ini artinya, pengguna harus memilih sendiri aplikasi yang diizinkannya untuk menggunakan data pribadinya tidak seperti saat ini yang terkesan semua pengguna otomatis mengizinkan.

    Baca: Zuckerberg Bakal Bersaksi di Kongres AS pada 11 April, Soal?

    Ditanya soal ini, Zuckberberg menjawab,”Itu isu yang kompleks dan membutuhkan jawaban lebih dari satu kata.”

    Mendengar ini, Pallone menukas,”Jawaban itu mengecewakan saya.”

    Pertanyaan para anggota DPR AS memang lebih tajam dibandingkan pertanyaan pada sesi sehari sebelumnya dengan Komite Perdagangan dan Hukum Senat.

    Saat di senat, Zuckberberg, harus menjelaskan terlebih dulu cara kerja Facebook dan cara mengaturnya.

    Namun saat di DPR AS, Zuckerberg menghadapi pertanyaan yang jauh lebih fokus. Ini menunjukkan anggota DPR memahami pertanyaan yang diajukan.

    CEO Facebook Mark Zuckerberg tiba untuk bersaksi di depan sidang bersama Komite Perdagangan dan Energi dari Dewan Perwakilan Rakyat AS, di Capitol Hill di Washington, 10 April 2018. Mark Zuckerberg bersaksi terkait penggunaan data pengguna Facebook untuk pemilu Amerika 2016. (AP Photo/Andrew Harnik)

    Pertanyaan tajam lainnya datang dari wakil rakyat Anna Eshoo, yang bertanya apakah data akun Facebook Zuckerberg ikut bocor digunakan Cambridge Analytica? Yang dijawab iya.

    Lalu ada Kathy Castor dari Florida yang menanyakan apakah Facebook mengikuti aktivitas pengguna saat mereka sedang membuka peramban untuk mengakses situs-situs lain.

    Zuckerberg berjanji manajemen akan melakukan sejumlah perbaikan pasca terungkapkan skandal bocornya data ke Cambridge Analytica. “Kemarin kami tidak memiliki pandangan yang luas mengenai tanggung-jawab kami dan itu kesalahan. Itu kesalahan saya. Dan saya minta maaf,” kata Zuckerberg, yang mengucapkan kalimat serupa pada sesi di senat sehari sebelumnya.

    “Saya memulai Facebook. Saya menjalankannya dan saya bertanggung-jawab atas apa yang terjadi,” kata Zuckerberg


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kontroversi Nike ZoomX Vaporfly yang Membantu Memecahkan Rekor

    Sejumlah atlet mengadukan Nike ZoomX Vaporfly kepada IAAF karena dianggap memberikan bantuan tak wajar kepada atlet marathon.