Rusia Tuding Jet Tempur Israel Mengebom Pangkalan Udara Suriah

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Asap tebal dan api meletus dari serangan udara oleh koalisi pimpinan A.S. di Kobani, Suriah, 20 Oktober 2014. Minggu ini merupakan tahun ketujuh Suriah dilanda peperangan dan kehancuran, ribuan orang meninggal dunia, anak-anak kehilangan orang tua, sekolah, tempat tinggal hingga waktu kecilnya yang seharusnya diisi dengan bermain dan senang-senang. (AP Photo/Lefteris Pitarakis, File)

    Asap tebal dan api meletus dari serangan udara oleh koalisi pimpinan A.S. di Kobani, Suriah, 20 Oktober 2014. Minggu ini merupakan tahun ketujuh Suriah dilanda peperangan dan kehancuran, ribuan orang meninggal dunia, anak-anak kehilangan orang tua, sekolah, tempat tinggal hingga waktu kecilnya yang seharusnya diisi dengan bermain dan senang-senang. (AP Photo/Lefteris Pitarakis, File)

    TEMPO.CO, Moskow - Militer Rusia menuding pesawat tempur Israel berada dibalik pengeboman markas pasukan Iran di Suriah.

    Dua pesawat tempur Israel F-15 disebut sebagai pelaku penyerangan markas angkatan udara dekat Kota Homs pada Ahad, 8 April 2018.

    Baca: Rusia: Berita Serangan Kimia oleh Suriah Adalah Rekayasa

    Mengutip kantor berita Interfax, media Israel, Haaretz melansir pesawat tempur itu menyerang dari atas wilayah udara Lebanon.

    “Sistem pertahanan udara Suriah menembak lima dari delapan rudal yang ditembakkan,” begitu dilansir Haaretz, Senin, 9 April 2018.

    Baca: Ini Tujuan Rusia, Turki, dan Iran dalam Perang 7 Tahun di Suriah

    Kepala The Syrian Observatory For Human Rights, Rami Abdurrahman, mengatakan serangan udara itu menewaskan 14 orang termasuk warga Iran.

    Saat dimintai tanggapannya soal ini, juru bicara militer Israel belum berkomentar.

    Militer Israel merilis foto udara markas T-4 pangkalan udara Suriah pasca penyerangan Februari 2018. IDF Spokesperson’s Unit

    Sedangkan stasiun televisi Al-Manar milik grup Hizbullah, yang didukung Iran, menuding serangan rudal itu merupakan agresi Israel. Kelompok ini ikut bertempur di Suriah bersama pasukan pemerintah Suriah dan Iran.

    Menurut Haaretz, militer Israel telah menyerang markas T-4 dekat Homs dua kali sebelumnya. Serangan itu menghancurkan pusat kontrol pesawat nirawak militer atau drone militer milik Iran. Serangan itu juga menghancurkan sistem jaringan komunikasinya.

    Seperti ramai diberitakan sebelumnya, kantor berita pemerintah Suriah melansir adanya serangan rudal dan menuding militer Amerika Serikat sebagai pelakunya. Pejabat AS menanggapi dengan mengatakan mereka tidak melakukan serangan udara di Suriah.

    “Pada saat ini, Kementerian Pertahanan tidak melakukan serangan udara di Suriah,” kata Christopher Sherwood, juru bicara Pentagon.

    Menurut media Politico, militer AS pernah melancarkan sejumlah serangan rudal jelajah Tomahawk terhadap pangkalan udara Suriah pada tahun lalu. Ini karena militer Suriah diduga kuat menggunakan senjata kimia di Kota Khan Sheikhoun. Namun, militer Israel juga telah melakukan serangan udara terhadap pangkalan militer di Suriah sebelumnya. Amerika, Rusia, Israel, Iran dan Suriah terlibat dalam konflik ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.