Hadapi Iran, Mohammed bin Salman Mendekat ke Israel

Reporter:
Editor:

Choirul Aminuddin

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pangeran Mohammed bin Salman dan PM Isreal Netanyahu. REUTERS

    Pangeran Mohammed bin Salman dan PM Isreal Netanyahu. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Sejumlah pengamat mengatakan Mohammed bin Salman mencoba mendekat ke Israel, baik secara diam-diam maupun terang-terangan. "Arab Saudi membangun kedekatan dengan Israel demi menghadapi rivalnya di Timur Tengah, Iran," kata pengamat, seperti dikutip Al Jazeera, Selasa, 3 April 2018.

    Pada November 2017, Kepala Staf Angkatan Bersenjata Israel Gadi Eizenkot mengatakan dalam sebuah wawancara dengan media Arab Saudi, Israel siap berbagi informasi intelijen dengan Arab Saudi mengenai kekuatan Iran.

    Baca: Swiss: Militer Arab Saudi dan Israel Jalin Hubungan Rahasia

    PM Israel Netanyahu dan Raja Salman. REUTERS

    Menurut Mohammed bin Salman kepada wartawan The Atlantic, Iran bagian dari "segi tiga setan" bersama gerakan politik Ihwanul Muslimin serta kelompok bersenjata Al Qaeda dan ISIS. Bin Salman juga menuding Pemimpin Agung Iran Ayatullah Ali Khamenei seperti Hitler, bekas pemimpin Jerman yang melakukan Holocaust terhadap kaum Yahudi.

    "Hitler tidak melakukan apa yang dilakukan Khamenei. Hitler mencoba menaklukkan Eropa, sedangkan Pemimpin Agung Iran ingin menaklukkan dunia," ucap Bin Salman.

    Ucapan Bin Salman ini mendapat reaksi keras dari Reza Akbari, manajer program di Institut Perang dan Pelaporan Perdamaian yang berbasis di Washington. "Apa yang diucapkan Bin Salman bukan hal yang baru."Presiden Donald Trump menyambut kedatangan Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman di Gedung Putih, Washington, Amerika Serikat, 20 Maret 2018. Lawatan Mohammed bin Salman diperkirakan akan berbicara soal ancaman Iran, termasuk pengaruh dan pengembangan program nuklir Negeri Mullah itu. (AP Photo/Evan Vucci)

    Sedangkan dalam sesi wawancara dengan majalah berbasis di Amerika Serikat, The Atlantic, pria pemegang takhta Kerajaan Arab Saudi itu mengakui kepemilikan tanah Israel. "Saya percaya setiap orang, di mana saja, memiliki hak hidup di negara mereka dengan damai." Dia menuturkan ada banyak kepentingan negaranya berbagi dengan Israel.

    Baca: Pertama Kali, Arab Saudi Izinkan Penerbangan ke Israel

    "Israel adalah negara yang memiliki pertumbuhan ekonomi besar. Tentu saja banyak yang menarik bila Arab Saudi berbagi dengan Israel. Jika ada perdamaian di sana, banyak kepentingan yang bisa dikerjasamakan antara Israel dan negara-negara Teluk, seperti yang dilakukan Mesir dan Yordania," ucapnya, sebagaimana dikutip Al Jazeera.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.