India Resmi Minta Malaysia Ekstradisi Zakir Naik

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penceramah asal India, Zakir Naik, menjawab pertanyaan sejumlah peserta di Baruga AP Pettarani, Universitas Hasanuddin, Makassar, Sulawesi Selatanm, 10 April 2017. Saat sesi tanya jawab sebanyak 7 peserta non muslim langsung diislamkan ditempat tersebut setelah mendengarkan ceramah Zakir Naik. TEMPO/Iqbal Lubis

    Penceramah asal India, Zakir Naik, menjawab pertanyaan sejumlah peserta di Baruga AP Pettarani, Universitas Hasanuddin, Makassar, Sulawesi Selatanm, 10 April 2017. Saat sesi tanya jawab sebanyak 7 peserta non muslim langsung diislamkan ditempat tersebut setelah mendengarkan ceramah Zakir Naik. TEMPO/Iqbal Lubis

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah India secara resmi meminta ekstradisi Zakir Naik, penceramah kontroversial India yang saat ini menikmati perlindungan di Malaysia.

    "Kementerian Luar Negeri telah mengirim permintaan ekstradisi Zakir Naik kepada pihak berwenang Malaysia setelah Lembaga Investigasi Nasional India (NIA) menyelesaikan semua formalitas termasuk pengumpulan bukti, pengajuan tuntutan," demikian laporan Times of India pada 31 Maret 2018.

    Baca: Demi Keamanan, Malaysia Mulai Pantau Pergerakan Zakir Naik

    Menurut sumber tersebut, pengadilan di Kuala Lumpur kemungkinan akan mendengar permintaan India. Sebelumnya Malaysia mengatakan siap untuk mengekstradisi Naik jika ada permintaan resmi dari India.

    Wakil Perdana Menteri Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi berjanji pada November 2017  untuk mengekstradisi Zakir Naik jika permintaan dikirim oleh pemerintah India di bawah perjanjian bantuan hukum timbal balik.

    Zakir Naik, menjadi buronan India sejak tahun lalu atas berbagai tuduhan kejahatan terkait ujaran kebencian dan terorisme.


    Wakil Presiden Jusuf Kalla menerima dai asal India Zakir Naik, Sabtu malam, 4 Maret 2017, di rumah dinas Wapres. Foto: Instagram

    Baca: India Resmi Cabut Paspor Zakir Naik

    Berdasarkan dokumen tuntutan yang diajukan pada 26 Oktober 2017, NIA mengklaim Zakir Naik telah menghina keyakinan agama Hindu, Kristen dan sekte Islam seperti Syiah, Sufi dan Barelvi. Selain itu, pidatonya juga diayakini mempengaruhi para pemuda untuk bergabung dengan ISIS.

    Zakir Naik dituntut di bawah Undang-Undang Aktivitas Tidak Sah (Pencegahan), konspirasi kriminal dan mempromosikan permusuhan di antara kelompok agama yang berbeda.

    Baca: Zakir Naik Jadi Warga Arab Saudi, IRF: Gosip Jadi Fakta  

    Sumber lain mengatakan CD dan DVD pidato Zakir Naik yang diduga menyebarkan kebencian akan dibagikan kepada jaksa dalam proses dengar pendapat ekstradisi Naik di Malaysia.

    "Ada bukti kuat Naik menggunakan LSM Islamic Research Foundation  atau IRF dan perusahaan Harmony Media Pvt Ltd untuk kegiatan anti nasional," kata seorang pejabat India.

    Pemerintah India juga telah melarang operasionalisasi IRF selama lima tahun seetelah Zakir Naik dijerat hukum. Larangan ini berdasarkan Undang-undang Antiteror negara itu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.