Mohammed bin Salman Jumpa Yahudi, Pendukung Pendudukan Palestina

Reporter:
Editor:

Choirul Aminuddin

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mohammed bon Salman bertemu dengan pendiri Bloomberg dan bekas Wali Kota New York City, Michael Bloomberg. [Anadolu/Saudi Kingdom Council/Handout]

    Mohammed bon Salman bertemu dengan pendiri Bloomberg dan bekas Wali Kota New York City, Michael Bloomberg. [Anadolu/Saudi Kingdom Council/Handout]

    TEMPO.CO, Jakarta - Putra Mahkota Kerajaan Arab Saudi, Mohammed bin Salman atau MBS, bertemu dengan para pemimpin sayap kanan organisasi Yahudi selama kunjungannya ke Amerika Serikat.

    Laporan Al Jazeera, Kamis, 29 Maret 2018, menyebutkan, kaum Yahudi yang ditemui Mohammed bin Salman tersebut adalah para donatur triliunan rupiah untuk pembangunan permukinan ilegal di daerah pendudukan Palestina.

    Baca: Arab Saudi Menahan Aktivis Usai Bertanya Soal Israel

    PM Israel Netanyahu dan Raja Salman. REUTERS

    "MBS bertemu komunias Yahudi yang tergabung ke dalam BDS (Boikot, Divestasi dan Sanksi), AIPAC, Berdiri untuk Israel (ADL) dan Federasi Yahudi Amerika Utara (JFNA)," tulis Al Jazeera, Kamis.

    Menurut lembaran daftar acara sebagaimana diterima koran Israel, Haaretz, MBS juga bertemu dengan para pemimpin dari Konferensi Presiden, B'nai Brith dan Komite Yahudi Amerika (AJC). AIPAC, ADL dan JFNA telah lama melawan BDS, sebuah gerakan antikekerasan yang menekan Israel secara ekonomi demi kesamaan hak bagi warga Palestina.

    Beberapa kelompok Amerika Serikat pro-Israel telah menghabiskan miliaran rupiah untuk melobi Kongres agar meloloskan Undang-Undang anti-BDS.Demonstran melewati sebuah bendera Palestina dalam bentrokan dengan tentara Israel, dekat perbatasan dengan Israel di Jalur Gaza selatan, 2 Maret 2018. REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa

    Sementara itu, JFNA menyumbangkan hampir US$6 miliar (RP 83 triliun) untuk pembangunan perumahan ilegal di daerah pendudukan antara 2012 hingga 2015.

    "JFNA mendukung pendudukan atas Green Line (perbatasan pra-1967 Israel dari daerah pendudukan Palestina) dan membantu keluarga Yahudi melakukan kekerasan terhadap warga Palestina," Al Jazeera melaporkan.

    Baca: Arab Saudi - Israel Mesra, Putra Mahkota Kunjungi Tel Aviv

    Meskipun Arab Saudi tidak secara resmi mengakui Israel, namun para pengamat berkali-kali menyampaikan pendapatnya bahwa MBS telah memberikan sinyal hangat untuk melakukan hubungan dengan Israel.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.