Ini Tujuan Utama Kim Jong Un Bertemu Xi Jinping di Cina

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto yang diambil dari rekaman video, memperlihatkan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tengah bersalaman dengan Presiden Cina, Xi Jinping dalam kunjungan di Cina 28 Maret 2018. CCTV via Reuters TV

    Foto yang diambil dari rekaman video, memperlihatkan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tengah bersalaman dengan Presiden Cina, Xi Jinping dalam kunjungan di Cina 28 Maret 2018. CCTV via Reuters TV

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berkunjung secara rahasia ke Cina ternyata atas undangan Presiden Cina Xi Jinping. Ia dijadwalkan berkunjung selama 3 hari, 25-28 Maret 2018.

    Kunjungan itu baru terungkap setelah pada Senin malam, 26 Maret 2018  foto kereta kenegaraan milik keluarga Kim Jong Un yang tengah berada di Beijing beredar di media sosial. Kereta misterius itu mengingatkan pada masa kakek dan ayah Kim Jong Un berkunjung ke Cina. 

    Baca: Terkuak Misteri, Kim Jong Un ke Cina Bertemu Presiden Xi Jinping

    Media nasional Cina pada Rabu malam menayangkan kunjungan Kim Jong Un bersama istrinya  Tidak diketahui mengapa kunjungan bersejarah tersebut dirahasiakan dari publik dan baru diungkap di saat Kim Jong Un meninggalkan Beijing.

    Selama kunjungan, Presiden Xi mengadakan pembicaraan dengan Kim Jong Un di Aula Besar Rakyat di Beijing. Xi dan istrinya Peng Liyuan mengadakan pesta penyambutan untuk Kim Jong Un dan istrinya Ri Sol Ju. Kedua ibu negara ini kemudian menonton pertunjukan seni bersama.

    Li Keqiang, Perdana Menteri Cina dan anggota Komite Tetap Biro Politik Komite Sentral Partai Komunis Cina atau CPC, Wang Huning, anggota Komite Tetap Biro Politik Komite Pusat dan anggota Sekretariat Komite Sentral CPC, dan Wakil Presiden Cina Wang Qishan menghadiri kegiatan terkait.

    Selama pembicaraan, Xi menyatakan sambutan hangat atas nama Komite Sentral CPC kepada Kim Jong Un untuk kunjungan pertamanya ke Cina. Xi mengatakan dia menghargai Kim Jong Un yang mengirimnya pesan ucapan selamat kepada Xi yang kembali dipilih Kongres Nasional CPC ke 19 sebagai Sekretaris umum Komite Sentral CPC dan Ketua Komisi Militer Pusat CPC.

    "Kami sangat menghargai kunjungan ini," kata Presiden Xi kepada Kim Jong Un.\

    Foto yang diambil dari rekaman video, memperlihatkan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tengah melakukan pertemuan dengan Presiden China Xi Jinping dalam kunjungannya ke Cina, 28 Maret 2018. CCTV via Reuters TV

    Baca: Kereta Misterius Berlapis Baja Ini Bukti Kim Jong-un Ada di Cina

    Kim Jong Un menjelaskan,  serangkaian peristiwa besar dan bahagia telah terjadi secara berurutan di Cina baru-baru ini, ketika Kongres Nasional CPC ke-19 diadakan tahun lalu dengan penuh kemenangan, dan sesi tahunan Kongres Rakyat Nasional dan Konferensi Konsultatif Politik Komite Nasional Rakyat Cina berhasil diselenggarakan belum lama ini.

    Kim mengatakan dia sangat didorong dan terinspirasi oleh pandangan-pandangan penting  Xi tentang persahabatan kedua negara dan pengembangan hubungan antara kedua partai dan negara.

    "Persahabatan Korea Utara-Cina yang didirikan dan dipelihara oleh generasi tua pemimpin kedua negara, tidak tergoyahkan.Ini adalah pilihan strategis dari Korea Utara untuk meneruskan dan mengembangkan persahabatan dengan Cina di bawah situasi baru, dan itu akan tetap tidak berubah dalam keadaan apa pun," tegas Kim Jong Un.

    Kim mengatakan kunjungannya saat ini bertujuan untuk bertemu dengan teman-teman Tiongkok, meningkatkan komunikasi strategis, dan memperdalam persahabatan tradisional, berharap memiliki kesempatan untuk sering bertemu dengan Xi Jinping dan menjaga hubungan dalam berbagai bentuk seperti mengirim utusan khusus dan surat pribadi satu sama lain, sehingga dapat mempromosikan ke tingkat yang baru untuk hubungan antara kedua belah pihak dan negara.

    Baca: Kereta Misterius Pulang ke Korea Utara, Kim Jong Un Bertemu Xi?

    Kedua belah pihak juga saling menginformasikan situasi domestik masing-masing. Xi mengatakan Kongres Nasional CPC ke 19 telah membuat cetak biru besar untuk membangun Cina menjadi negara sosialis modern dalam segala hal, membangun masyarakat yang cukup sejahtera dalam segala hal pada tahun 2020, mencapai modernisasi pada 2035 dan membangun negara sosialis modern yang besar. yang makmur, kuat, demokratis, maju secara budaya, harmonis, dan indah pada pertengahan abad ini.

    Keduanya juga saling bertukar pandangan tentang situasi dunia dan Semenanjung Korea. Xi mengatakan bahwa perubahan positif telah terjadi di Semenanjung Korea selama tahun ini.Cina menghargai upaya penting yang dilakukan oleh Korea Utara.

    Mengenai masalah Semenanjung Korea, Xi mengatakan, Cina tetap pada tujuan denuklirisasi semenanjung, menjaga perdamaian dan stabilitas di semenanjung dan memecahkan masalah melalui dialog dan konsultasi.

    Kim mengatakan bahwa situasi di Semenanjung Korea mulai membaik karena Korea Utara telah mengambil inisiatif untuk meredakan ketegangan dan mengajukan proposal untuk pembicaraan damai.

    "Ini adalah sikap konsisten kami untuk berkomitmen terhadap denuklirisasi di semenanjung itu, sesuai dengan keinginan mendiang Presiden Kim Il Sung dan mendiang Sekretaris Jenderal Kim Jong Il," katanya.

    Kim Jong Un  pun mengungkapkan tekadnya untuk mengubah hubungan antar Korea menjadi hubungan rekonsiliasi dan kerja sama dan mengadakan pertemuan puncak dengan Korea Selatan.

    Korea Utara pun, ujar Kim Jong Un, bersedia berdialog dengan Amerika Serikat dan akan mengadakan pertemuan puncak kedua negara.

    "Masalah denuklirisasi Semenanjung Korea dapat diselesaikan jika Korea Selatan dan Amerika Serikat menanggapi upaya kami dengan niat baik, menciptakan suasana damai dan stabilitas sambil mengambil langkah-langkah progresif dan sinkron untuk mewujudkan perdamaian," ujar Kim Jong Un. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Uji Praktik SIM dengan Sistem Elekronik atau e-Drives

    Ditlantas Polda Metro Jaya menerapkan uji praktik SIM dengan sistem baru, yaitu electronic driving test system atau disebut juga e-Drives.