Lebih 500 Insiden Kebencian terhadap Islam Terjadi di Spanyol

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Umat Muslim beribadah di dalam masjid Sehitlik yang dikelola oleh Turkish-Islamic Union for Religious Affairs (DITIB) di Berlin, Jerman, 3 Oktober 2017. Setiap 3 Oktober, komunitas Muslim ingin warga Jerman bisa berkenalan dengan Islam. Karena itu, pintu-pintu masjid dibuka, dan diberi nama

    Umat Muslim beribadah di dalam masjid Sehitlik yang dikelola oleh Turkish-Islamic Union for Religious Affairs (DITIB) di Berlin, Jerman, 3 Oktober 2017. Setiap 3 Oktober, komunitas Muslim ingin warga Jerman bisa berkenalan dengan Islam. Karena itu, pintu-pintu masjid dibuka, dan diberi nama "Hari Masjid Terbuka". REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Jumlah insiden kebencian terhadap ajaran Islam atau Muslim di Spanyol pada 2017 meningkat. Laporan yang diterbitkan Platform Against Islamophobia (PCI) pada Jumat, 2 Maret 2018, seperti dilansir Al Jazeera, menyebut terdapat sekitar 546 insiden antimuslim di Spanyol sepanjang tahun itu.   

    Dari jumlah itu, 48 persen berupa serangan verbal terhadap ajaran Islam dan umat Muslim. Diantara serangan verbal yang pernah terjadi adalah serangan pada sebuah masjid di Barcelona dan Granada.  

    Baca: Gerakan Antimuslim di Jerman dan Spanyol Meningkat

    Warga Muslim di Spanyol menggelar salat Idul Adha berjamaah di Melilla, Spanyol, 24 September 2015. REUTERS 

    Seperti dikutip dari Metro.co.uk, Masjid Seville Mosque Foundation pernah menjadi sasaran serangan kebencian terhadap ajaran Islam. Dinding masjid itu ditulisi grafiti berbunyi ‘para pembunuh akan membayar’. Terdapat pula tulisan bernada ancaman akan memenggal kepala umat Muslim.

    Teror terjadi pula di sebuah Masjid Granada. Sekelompok orang tak bertanggung jawab menyalakan suar dan melemparkan ke arah masjid. Serangan ini membuat orang-orang dalam masjid panik. Insiden Islamofobia di Spanyol bukan hanya terjadi pada masjid-masjid, tetapi juga dialami  perempuan dan anak-anak.

    Jalid Nieto, juru bicara Masjid Granada mengatakan serangan teror ini menyakitkan bagi umat Islam. Dia pun menyerukan masyarakat dunia harus memahami bahwa umat Islam pun seperti orang lain, yang bisa menjadi korban ketidakadilan individu.

    Baca: Di Jerman Serangan Kebencian Terhadap Islam Naik

    Dikutip oleh Al-Jazeera pada Minggu, 4 Maret 2018, insiden antimuslim atau Islamofobia pada 2017 sebanyak 51 persen terjadi di wilayah utara Katalonia, 22 persen di Andalusia dan 20 persen di Valensia. Temuan ini, tak pelak membuat Spanyol sejajar dengan Jerman sebagai negara dengan insiden Islamofobia tertinggi sepanjang 2017.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Fakta-fakta Pelantikan Jokowi - Ma'ruf, Dihadiri Prabowo - Sandi

    Selain beberapa wakil dari berbagai negara, pelantikan Jokowi - Ma'ruf ini dihadiri oleh Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno.