Gereja Amerika Bikin Upacara untuk Senapan Serbu AR-15?

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • "The Crusader," pistol rifle AR-15 buatan Spike's Tactical of Apopka, Florida. Spike's Tactical/Facebook video screenshot

    TEMPO.CO, Jakarta -  Sebuah sekolah di Pennsylvania, Amerika Serikat, terpaksa akan meliburkan siswa pada Rabu waktu setempat, 28 Februari 2018. Ini terjadi setelah sebuah gereja di dekatnya mengadakan sebuah upacara komitmen, yang menampilkan senapan serbu semiotomatis AR-15.

    Gereja yang menamakan dirinya Suaka Perdamaian Dunia dan Unifikasi di Newfoundland mempercayai bahwa senapan AR-15 melambangkan "batang besi" dalam Kitab Wahyu Alkitab. Pengurus gereja ini mendorong pasangan suami istri untuk membawa senjata ke upacara itu.

    Baca: Penembakan Massal di Amerika, 17 Siswa Sekolah Tewas

     

    Upacara ini, yang akan digelar sekitar setengah mil dari sekolah dasar Wallenpaupack South Elementary School, dikatakan bisa menarik ratusan pasangan, yang bakal membawa senapan AR-15.

    Akhir pekan lalu, pengawas Wallenpaupack School menulis surat kepada orang tua murid bahwa meskipun tidak ada ancaman langsung terhadap sekolah atau masyarakat, namun karena ada kekhawatiran tentang sifat acara itu maka siswa akan diliburkan.

    Organisasi Teens for Gun Reform berbaring di depan Gedung Putih pada Senin, 19 Februari 2018 meminta kontrol senjata pasca penembakan massal 17 orang siswa dan staf sekolah menengah Marjory Stoneman Douglas, Parkland, Florida, Amerika Serikat, pada 14 Februari 2018. Politiciandirect.com.

    Baca: Jelang Penembakan Massal Amerika, Nikolas Cruz Bilang Ini

     
     

    Inspektur Michael Silsby menambahkan polisi akan menambah keamanan di sekolah sepanjang minggu ini.

    "Kami menghormati keputusan Anda jika Anda memilih untuk menjaga anak-anak Anda di rumah pada hari itu," tulisnya, seperti dilansir South China Morning Post pada 27 Februari 2018. Berita ini juga dilansir media CBS News.

    Gereja ini merupakan sebuah sekte yang memisahkan diri dari Gereja Unifikasi. Pengurusnya mengatakan pihaknya merencanakan acara itu beberapa bulan yang lalu, jauh sebelum terjadi pembantaian pada 14 Februari di sebuah sekolah menengah di Florida. Pihak berwenang mengatakan, Nikolas Cruz, yang merupakan pelaku penembakan massal di Marjory Stoneman Douglas menggunakan menggunakan AR-15 dalam serangan yang menewaskan 17 orang.

    Nikolas Cruz. [heavy.com]

    Pejabat gereja mengatakan senjata sejenis, yang akan dibawa dalam acara, akan dibongkar, diamankan dengan ikatan zip dan diperiksa di pintu.

    Pemimpin gereja itu, Pendeta Sean Moon, adalah putra Pendeta Sun Myung Moon, yang merupakan seorang yang memproklamirkan diri sebagai mesias dan mendirikan Gereja Unifikasi.

    Gereja Unifikasi sebagai induk dari sekte Suaka Perdamaian Dunia dan Unifikasi, telah menjauhkan diri dari peristiwa hari Rabu, mengatakan bahwa upacara dan teologinya tidak melibatkan senjata.

    "Ini menyedihkan kita bahwa putra Pendeta Moon telah memilih untuk memisahkan dirinya dan berjalan bertentangan dengan warisan orang tua yang membangun perdamaian dunia," kata pendeta Pastor Richard Buessing, presiden Federasi Keluarga, nama lain untuk Gereja Unifikasi di Amerika.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.