Mueller Dakwa 13 Orang Rusia Soal Pilpres 2016, Trump Bilang Ini

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Robert Mueller. REUTERS/Yuri Gripas

    Robert Mueller. REUTERS/Yuri Gripas

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, menanggapi dakwaan terhadap 13 orang warga negara Rusia dalam dugaan intervensi pemilihan Presiden AS 2016. Orang-orang ini kemungkinan besar tidak akan diadili di pengadilan AS karena tidak ada perjanjian ekstradisi antarkedua negara.

    Trump melakukan ini lewat cuitan di akun Twitternya @realdonaldtrump. Sebelumnya, dia selalu membantah adanya intervensi Rusia dengan menyebutnya berita palsu atau hoaks.

    Robert Mueller. REUTERS/Yuri Gripas

    Baca: Mueller Mendakwa 13 Orang Rusia karena Intervensi Pilpres Amerika

     
     

    “Rusia memulai kampanye anti Amerika pada 2014, jauh sebelum saya mengumumkan maju sebagai kandidat Presiden,” kata Trump seperti dikutip Reuters, 17 Februari 2018. “Hasil pemilihan tidak kena dampaknya. Kampanye Trump tidak melakukan kesalahan – tidak ada kolusi.”

    Baca: Amerika Vs Rusia: Sekitar 100 Anggota Pasukan Pro Suriah Tewas

     
     

    Menanggapi dakwaan atas warga negaranya, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova, mengatakan tudingan itu sebagai absurd. Dia juga mempertanyakan bagaimana segelintir orang Rusia bisa mempengaruhi demokrasi AS.

    “13 orang melawan bujet miliaran dolar dari intelijen,” kata Zakharova lewat posting di Facebook. 

    Pada dasarnya, isi dakwaan ini menyerupai kesimpulan dari lembaga intelijen AS pada Januari 2017, yang menyebutkan adanya intervensi dari orang-orang Rusia tertentu terhadap pemilihan Presiden AS 2016.

    Intervensi ini bertujuan untuk menggolkan Trump sebagai Presiden. Pada November 2016, Trum memenangkan Pilpres secara mengejutkan melawan Hillary Clinton dari Partai Demokrat.

    Temuan intelejen juga menyatakan Presiden Rusia, Vladimir Putin, memerintahkan intervensi ini. Namun, dakwaan Mueller tidak menyebut sama sekali bahwa intervensi ini atas perintah Putin.
    Trump selalu menyebut isu ini sebagai witch hunt untuk memojokkannya. Sedangkan Putin mengatakan dia sama sekali tidak tahu soal intervensi ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.