Arkeolog Temukan Gereja Pertama di Turki Berusia 1500 Tahun

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Arkeolog Temukan Gereja Pertama di Turki

    Arkeolog Temukan Gereja Pertama di Turki

    TEMPO.CO, Jakarta -  Salah satu gereja tertua dan diyakini yang pertama di Anatolia atau Asia Kecil atau Turki modern,  telah ditemukan di utara negara itu.

    Menurut laporan Hurriyet Daily News pada Selasa, 6 Februari 2018, penemuan itu terjadi saat berlangsung penggalian di kota kuno Hadrianopolis, yang terletak di distrik Eskipazar Karabük, 160km utara Ankara. Berita ini juga dilansir oleh Daily Sabah.

    Baca: Turki Menyita Senjata Antirudal Kurdi di Afrin

     
     

    Para arkeolog menemukan struktur berusia 1.500 tahun, yang diyakini merupakan salah satu gereja paling awal, yang dibangun di semenanjung Anatolia.

    Baca: Hubungan Turki dan AS Memanas Soal Kurdi, Pentagon Bilang Ini

     

    Struktur itu diyakini sebagai salah satu gereja tertua di Anatolia, Turki modern, dan dihiasi dengan gambar-gambar sungai Geon, Phison, Tigris dan Eufrat, yang disebutkan dalam Alkitab.

    Para ahli meyakini Hadrianapolis didirikan pada abad pertama dan dijadikan pemukiman sampai abad kedelapan.

    Asisten. Profesor Dr. Ersin Çelikba, pangajar Fakultas Arkeologi di Karabük University, mengatakan gereja kuno itu panjangnya 20 meter dan terletak di lokasi yang signifikan.

    "Ini ditemukan pada pertengahan abad ke-5. Ketika kita mempertimbangkan arsitektur gereja di Anatolia, kita dapat mengatakan bahwa yang satu ini adalah salah satu gereja paling awal di Anatolia," katanya.

    Çelikba menambahkan pembangunan gereja bertepatan dengan periode Saint Alypius the Stylite, yang diyakini telah hidup antara usia 6 dan 7 M. Dia adalah salah satu pilar-orang suci iman Kristen, yang naik di atas pilar dan menghabiskan sisa hidup dengan berkhotbah, berpuasa dan berdoa.

    Penggalian struktur berusia 1.500 tahun, dihiasi lantai mosaik dengan sosok banteng, terus di bawah pengawasan Kastamonu Museum.

    Hadrianapolis adalah kota arkeologi terpenting di wilayah Laut Hitam bagian barat. Dahulunya kota ini sangat penting bagi dunia Kristen, dimana orang-orang Kristen dari seluruh dunia yang tiba di pelabuhan Amasra akan mengunjungi Hadrianapolis. Kemudian, mereka pergi ke Istanbul untuk tujuan komersial. '

    Terletak tiga kilometer ke timur Eskipazar, Hadrianapolis memiliki pemukiman di periode Helenistik, Romawi dan Bizantium yang akhir. Survei permukaan arkeologi menemukan 14 bangunan umum dan bangunan lainnya di kota kuno itu.

    Di antara bangunan umum ini ada dua bak mandi, dua gereja, sebuah struktur pertahanan, batu makam, sebuah teater, sebuah struktur melengkung dan kubah, ceruk budaya monumental, dinding, vila, bangunan monumental lainnya dan beberapa bangunan keagamaan.

    Lantai gereja didekorasi dengan mosaik dan memiliki gambar sungai Geon, Phison, Tigris dan Eufrat tercetak, yang disebutkan dalam Alkitab. Berbagai binatang juga tergambar dalam mosaik-mosaik kota kuno, yang telah disamakan dengan kota kuno Zeugma.

    Penggalian bekerja di Hadrianapolis, Turki, dimulai pada tahun 2003 dan terus berlanjut dengan interval.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Manfaat dan Dampak Pemangkasan Eselon yang Dicetuskan Jokowi

    Jokowi ingin empat level eselon dijadikan dua level saja. Level yang hilang diganti menjadi jabatan fungsional.