Korea Utara Pasang Radio Pelacak Sinyal di Perbatasan Cina

Reporter:
Editor:

Yon Yoseph

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah tentara Korea Utara mengecek sebauh truk yang telah melintasi perbatasan Cina-Korea Utara di kota Jian, 29 Agustus 2017. AP

    Sejumlah tentara Korea Utara mengecek sebauh truk yang telah melintasi perbatasan Cina-Korea Utara di kota Jian, 29 Agustus 2017. AP

    TEMPO.CO, JakartaKorea Utara memasang radio pelacak sinyal buatan Rusia di sepanjang perbatasan Cina untuk mendeteksi warganya yang melakukan panggilan telepon seluler ilegal ke teman dan kerabat di luar negari.

    Seorang sumber menyebutkan, warga Korea Utara yang tinggal di daerah perbatasan menggunakan provider Cina untuk mengaktifkan telepon seluler selundupan untuk berbicara dengan anggota keluarga yang tinggal di Cina atau Korea Selatan.

    Baca: Bendera Korea Utara Berkibar di Langit Korea Selatan

    "Departemen Keamanan Negara baru-baru ini memerintahkan instalasi versi terbaru radio pelacak sinyal tambahan di sepanjang perbatasan dengan Cina di provinsi Yanggang," kata sumber dari provinsi tersebut.

    Menurut sumber ini, pihak berwenang Korea Utara telah menyiapkan 30 alat pelacak sinyal sejak awal Januari 2018.

    Sumber tersebut menjelaskan dengan adanya alat itu, pihak berwenang kini  dengan mudah menentukan lokasi penelepon.

    "Warga cemas dengan alat pelacak sinyal yang baru itu untuk  mendeteksi dan memantau lokasi panggilan dan percakapan," demikian pengakuan sumber tersebut, seperti yang dilansir Radio Free Asia pada 31 Januari 2018.

    Perangkat Rusia itu memiliki kinerja lebih baik daripada buatan Jerman yang selama ini digunakan otoritas Korea Utara.

    Baca: Kim Jong Un Mulai Kehabisan Uang, Kok Bisa?

    "Mereka diketahui berkinerja lebih baik daripada pelacak radio Jerman yang sudah terpasang, jadi mereka pengguna telepon ilegal dipenuhi dengan ketakutan akan hal itu," kata sumber tersebut, yang meminta namanya dirahasiakan.

    Pada awal Tahun Baru, Departemen Keamanan Negara dan badan kepolisian rahasia Korea Utara bertindak lebih tegas terhadap pengguna telepon ilegal di wilayah perbatasan.

    Selama ini,  warga yang melakukan panggilan, harus mengubah lokasi setiap satu sampai lima menit untuk menghindari deteksi oleh perangkat Jerman. Tapi dengan perangkat baru buatan Rusia, pihak berwenang berhasil mendeteksi banyak panggilan.

    "Seorang eksekutif dari Departemen Organisasi dan Bimbingan Yanggang (OGD) tertangkap, dan ini sangat mempengaruhi masyarakat," kata sumber tersebut.

    OGD adalah badan pengawas Komite Sentral Partai Buruh Korea, partai berkuasa di negara tersebut. Tanggung jawab utamanya adalah menerapkan ajaran dan keputusan pendiri Korea Utara dan mantan presiden Kim Il Sung, kakek pemimpin Kim Jong Un.

    Baca: Kim Jong Un Kebut Nuklir, Tak Mau Seperti Saddam dan Gaddafi

    Pejabat keamanan negara di provinsi North Hamgyong juga baru-baru ini meningkatkan jumlah pencari lokasi dengan bantuan radio buatan Rusia untuk tindakan darurat, memasang perangkat di kota Rajin, daerah Onsong, dan kota Hoeryong, yang terletak di seberang provinsi Jilin di timur laut China, seorang sumber dari North Hamgyong mengatakan.

    Meskipun otoritas keamanan negara menginformasikan warga tentang pemasangan model baru tersebut dan akan dijatuhi hukuman setidaknya enam bulan di sebuah kamp kerja paksa kalau ketahuan, namun peringatan itu tidak menghalangi setiap orang untuk melakukan panggilan ke luar.

    "Panggilan telepon ilegal di daerah perbatasan terus berlanjut, meski membuat mereka terancam hukuman kerja keras di kamp dalam cuaca yang sangat dingin ini," katanya.

    Sumber tersebut memperingatkan bahwa pihak berwenang tidak akan dapat mendeteksi semua panggilan ilegal yang dilakukan dengan pencari radio buatan Rusia mengingat tingginya jumlah orang yang menggunakan ponsel ilegal di wilayah perbatasan.

    "Jika Korea Utara memblokir semua panggilan telepon ilegal yang dilakukan oleh para eksekutif, pedagang, dan penyelundup, pasarnya akan lumpuh," ujarnya. Lagipula, dengan memberi uang suap kepada aparat Korea Utara, maka mereka segera dilepaskan. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Palapa Ring Akan Rampung Setelah 14 Tahun

    Dicetuskan pada 2005, pembangunan serat optik Palapa Ring baru dimulai pada 2016.