Uni Eropa Beri Sanksi 18 Warga Korea Utara terkait Program Nuklir

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dalam pidato tahun baru 2018, Kim Jong-un mengklaim bahwa senjata nuklir Korea Utara sudah siap. Dia menyatakan tombol peluncuran nuklir selalu berada dalam jangkauannya. Sebagai tanggapan atas klaim tersebut, Presiden Amerika Serikat Donald Trump membalasnya dengan menyatakan bahwa senjata nuklir negaranya jauh lebih besar dan kuat.

    Dalam pidato tahun baru 2018, Kim Jong-un mengklaim bahwa senjata nuklir Korea Utara sudah siap. Dia menyatakan tombol peluncuran nuklir selalu berada dalam jangkauannya. Sebagai tanggapan atas klaim tersebut, Presiden Amerika Serikat Donald Trump membalasnya dengan menyatakan bahwa senjata nuklir negaranya jauh lebih besar dan kuat.

    TEMPO.COBrussels -- Uni Eropa mengenakan sanksi larangan perjalanan dan pembekuan aset terhadap 18 warga negara Korea Utara, yang diduga terlibat mendukung program senjata nuklir dan rudal balistik negara itu.

    Para menteri luar negeri UE menyepakati sanksi terbaru ini dalam pertemuan pada Senin, 22 Januari 2018, setelah sebelumnya mereka juga mencukur nilai transaksi perdagangan dengan Korea Utara untuk mendukung pemberlakuan sanksi Perserikatan Bangsa-Bangsa.

    Baca: Wow, Korea Utara Punya Resor Ski Baru

     

    Mayoritas orang yang terkena sanksi itu adalah diplomat Korea Utara di Afrika dan Asia, yang menggunakan berbagai perusahaan kamuflase untuk menyuplai bahan baku dan komponen kebutuhan rezim Kim Jong Un terkait program senjata nuklir dan rudal balistik.

    Baca: Korea Utara Kirim 22 Atlet ke Korea Selatan

    "Mereka menggunakan berbagai perusahaan di Mozambik, Eritrea, dan Malaysia untuk menyuplai batubara, senjata, perlengkapan radio, dan kebutuhan strategis lainnya dari rezim Korea Utara," begitu dilansir media Reuters, 22 Januari 2018.

    Menurut media ABC News, Sebagian orang-orang yang terkena sanksi ini adalah petinggi perusahaan dan bukan pejabat tinggi pemerintah.
    Sanksi terakhir dari Uni Eropa ini membuat jumlah orang Korea Utara yang terkena sanksi bertambah menjadi 58 orang dengan sepuluh perusahaan dan organisasi juga terkena sanksi. Sedangkan PBB juga mengenakan sanksi terhadap sekitar 79 orang dan 54 entitas dari Korea Utara.

    Pemerintah AS pimpinan Presiden Donald Trump juga telah mengenakan sanksi terhadap sejumlah individu dari Korea Utara menjelang akhir 2017.

    "Uni Eropa menyatakan akan terus menekan Korea Utara yang mempercepat pengembangan senjata nuklir dan rudal balistik dengan mengabaikan sanksi-sanksi sebelumnya dari PBB," begitu pernyataan EU seperti dilansir Reuters.

    Dalam pidato 2018, pemimpin tertinggi Korea Utara, Kim Jong Un, mengatakan akan mempercepat produksi massal rudal balistik dengan hulu ledak nuklir untuk kepentingan melawan Amerika Serikat.

    Dia mengatakan memiliki tombol rudal nuklir di meja kerjanya dan siap menekannya jika Presiden AS, Donald Trump, memerintahkan pasukan menyerang negaranya.

    Belakangan, Kim mendekat kepada Korea Selatan dan menyatakan Korea Utara ikut serta dalam Olimpiade Musim Dingin di PyeongChang, Korea Selatan. Kedua negara dikabarkan bakal muncul dengan membawa satu bendera bersama dalam pembukaan olimpiade pada 9 Februari 2018.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.