Sebelum Terbunuh, Eks Presiden Yaman Tinggalkan Pesan

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tulisan tangan Ali Abdullah Saleh sebelum dibunuh. english.alarabiya.net

    Tulisan tangan Ali Abdullah Saleh sebelum dibunuh. english.alarabiya.net

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Presiden Yaman, Ali Abdullah Saleh, meninggalkan pesan tulisan tangan sebelum dia tewas dalam penyergapan oleh milisi Houthi di Sanaa, akhir pekan lalu. Sejumlah foto diyakini sebagai foto tulisan tangan Saleh beredar luas di media sosial dan para aktivis di Yaman.

    "Foto tulisan tangan itu berikut tanda tangan Saleh," tulis Al Arabiya, Sabtu 9 Desember 2017. Al Arabiya tidak bisa mengkofirmasi kebenaran foto tulisan tangan Saleh ke kelompok independen.

    Baca: Yaman Bentrok Berdarah Usai Pembunuhan Ali Abdullah Saleh

    Pemberontak Houthi turun ke jalan untuk merayakan kematian mantan Presiden Yaman Ali Abdullah Saleh, di Sanaa, Yaman, 4 Desember 2017. Saleh dibunuh karena dianggap berkhianat. Sebelumnya, Saleh mendukung kelompok Houthi, namun belakangan ia berpaling dan menyatakan siap berunding dengan koalisi pimpinan Arab Saudi. REUTERS

    Namun Tariq al-Awadi, pejabat tinggi di partai politik Kongres Jenderal Rakyat membenarkan bahwa dia telah menerima pesan tulisan tangan dari keluarga Saleh. Tetapi Awadi tidak bersedia menyebutkan namanya.

    Foto tulisan tangan yang diduga ditulis Saleh juga disebar di Twitter oleh Sam al-Ghabari, jurnalis Yaman, yang dekat dengan almarhum. Surat itu tertanggal 3 Desember 2017 atau sehari sebelum dia tewas dibunuh oleh Houthi.

    Isi surat tersebut antara lain mendesak rakyat Yaman melanjutkan pertempuran melawan milisi Houthi, yang pernah menjadi sekutunya. Tetapi, belakangan Saleh berbalik arah mendekat ke Arab Saudi.

    Foto yang diambil dari video (kiri) itu menunjukkan jasad yang menyerupai mantan Presiden Yaman, Ali Abdullah Saleh yang dibalut selimut, di Sanaa, Yaman, 4 Desember 2017. Video yang tersebar di media sosial tersebut menunjukkan jasad Saleh tengah dipindahkan ke atas truk atau mobil pick up. REUTERS

    "Jika Anda menemukan kertas ini, ketahuilah bahwa tanah tumpah darah kita sangat bernilai dan kita tidak sanggup menghitungnya," tulis Saleh dalam pesannya.

    "Keinginan saya adalah agar anak-anak dan rakyat saya tidak menyerah kepada milisi Houthi dan tidak menyerahkan Republik Yaman kepada mereka. Saya berharap Anda menjadi mimpi buruk dan menganggu tidur mereka."

    Baca: Ali Abdullah Saleh, Presiden Yaman Paling Populer

    "Saat ini, saya melihat diri saya berada di antara para pengkhianat yang menjual Yaman dengan harga rendah. Salam untuk Anda, rakyat Yaman yang hebat, semoga kita bertemu di surga yang paling mulia."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.