Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Liga Arab dan OKI Segera Gelar Pertemuan Darurat Bahas Yerusalem

image-gnews
Anak-anak Palestinina di depan Dome of the Rock di kota tua Yerusalem, pada Oktober 2014. Kota Yerusalem menjadi tempat bagi rumah ibadah Muslim, Yahudi dan Kristen. REUTERS/Ammar Awad
Anak-anak Palestinina di depan Dome of the Rock di kota tua Yerusalem, pada Oktober 2014. Kota Yerusalem menjadi tempat bagi rumah ibadah Muslim, Yahudi dan Kristen. REUTERS/Ammar Awad
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Negara-negara yang tergabung dalam Liga Arab telah meminta pertemuan darurat untuk membahas keputusan presiden Amerika Serikat, Donald Trump yang menyetujui Yerusalem, kota suci 3 agama monoistik, sebagai ibukota Israel.

Yordania dan Palestina meminta pertemuan darurat menteri luar negeri Arab untuk membahas masalah Yerusalem kemarin. Seperti yang dilansir Al Arabiyah pada 7 Desember 2017, pertemuan darurat akan diadakan pada hari Sabtu, 9 Desember 2017 di Kairo, Mesir. 

Baca: Jokowi Anggap Langkah Trump Soal Yerusalem Ancam Stabilitas Dunia

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, meminta Organisasi Kerjasama Islam (OKI) untuk melakukan konferensi tingkat tinggi atau KTT di Istanbul pada 13 Desember 2017.

"Dalam menghadapi perkembangan yang membangkitkan kepekaan atas status Yerusalem, Presiden memanggil pertemuan puncak pimpinan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) untuk melakukan aksi bersama," kata juru bicara kepresidenan, Ibrahim Kalin.

Turki saat ini memegang jabatan ketua OKI. Erdogan telah memperingatkan bahwa status Yerusalem adalah garis merah bagi umat Islam dan bahkan bisa mendorong Turki untuk memutuskan hubungan dengan Israel.

Baca: Sekjen PBB Guterres Kritik Keputusan Trump Soal Yerusalem

Pemerintah Yordania juga menyerukan sebuah pertemuan luar biasa menteri luar negeri OKI pada hari Minggu, 10 Desember 2017 untuk mengkoordinasikan posisi Arab dan Islam di Yerusalem.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Presiden Hassan Rouhani dari Iran, yang menentang Israel dan mendukung perjuangan Palestina, juga mengecam Trump yang mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel. Langkah Trump disebutnya tidak dapat ditolerir.  Dia juga sepakat untuk menghadiri pertemuan puncak khusus OKI di Turki pekan depan.

Di Kota Vatikan, Paus Fransiskus meminta "status quo" Yerusalem untuk dihormati. Dalam sebuah seruan pada akhir audiensi umum mingguannya, Paus Fransiskus meminta semua orang untuk menghormati resolusi PBB tentang Yerusalem.

"Saya membuat permohonan yang tulus sehingga semua berkomitmen untuk menghormati status quo kota, sesuai dengan resolusi PBB," katanya.

Baca: Uni Eropa Tidak Pindahkan Kedutaannya ke Yerusalem

Perdana Menteri Palestina Rami Hamdallah, juga menyatakan bahwa keputusan Trump telah menghancurkan proses perdamaian.

Menteri Luar Negeri Inggris, Boris Johnson, yang telah menyatakan keprihatinannya atas keputusan tersebut mengatakan, sekarang saatnya Amerika Serikat untuk mempresentasikan rencana perdamaian mereka untuk wilayah tersebut.

Seruan kecaman terhadap keputusan Trump atas Yerusalem juga datang dari para pemimpin Arab Saudi, Mesir, Yordania, Uni Eropa, Prancis, Jerman dan Turki.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Kakak-Adik Anggota Hamas Tembaki Halte Bus di Yerusalem, 3 Orang Tewas

4 hari lalu

Ilustrasi Polisi di lokasi penembakan di kota Tira di Arab tengah, tempat direktur jenderal kotamadya terbunuh, 21 Agustus 2023. (Polisi Israel)
Kakak-Adik Anggota Hamas Tembaki Halte Bus di Yerusalem, 3 Orang Tewas

Kakak adik asal Palestina menembaki halte bus di Yerusalem saat gencatan Hamas Israel diperpanjang.


Gencatan Senjata Diperpanjang, Serangan di Yerusalem Sebabkan 2 Tewas

4 hari lalu

Seorang petugas polisi perbatasan Israel menembakkan tabung gas pengendali massa, ketika warga Muslim Palestina mencoba mengadakan salat Jumat di jalan di luar Kota Tua Yerusalem, di tengah gencatan senjata sementara di Gaza antara Hamas dan Israel, di Yerusalem 24 November 2023. REUTERS/ Ammar Awad
Gencatan Senjata Diperpanjang, Serangan di Yerusalem Sebabkan 2 Tewas

Kontak senjata terjadi di Yerusalem, Tepi Barat, beberapa saat setelah Hamas dan Israel sepakat memperpanjang gencatan senjata satu hari


Israel Terus Bombardir Gaza, Hamas: Kami Tidak Tahu Nasib Sejumlah Sandera

15 hari lalu

Seseorang memegang foto selama protes menuntut pembebasan segera sandera yang ditahan di Gaza yang ditangkap dalam serangan Oktober oleh orang-orang bersenjata Hamas, di Tel Aviv, Israel, 4 November 2023. REUTERS/Evelyn Hockstein
Israel Terus Bombardir Gaza, Hamas: Kami Tidak Tahu Nasib Sejumlah Sandera

Hamas mengatakan kehilangan kontak dengan beberapa kelompok yang bertanggung jawab atas keselamatan sandera di Jalur Gaza


Kenapa Israel Benci Palestina? Ternyata Ini Alasannya

17 hari lalu

Penangkapan warga Palestina di Tepi Barat oleh tentara Israel. WAFA
Kenapa Israel Benci Palestina? Ternyata Ini Alasannya

Israel dikenal sebagai negara yang membenci Palestina


50 Warga di Tepi Barat Ditahan oleh Israel, Dipukuli dan Rumahnya Digeledah

20 hari lalu

Penangkapan warga Palestina di Tepi Barat oleh tentara Israel. WAFA
50 Warga di Tepi Barat Ditahan oleh Israel, Dipukuli dan Rumahnya Digeledah

Israel menahan 50 warga di Tepi Barat, dalam penangkapan yang membuat angka tahanan Palestina bertambah melampaui 2.520 sejak 7 Oktober 2023.


Menelusuri Jalur Wisata Religi di Yerusalem

44 hari lalu

Temple Mount atau Masjid Al Aqsa, di Kota Tua Yerusalem, 15 April 2023. REUTERS/Mustafa Abu Ganeyeh
Menelusuri Jalur Wisata Religi di Yerusalem

Berikut beberapa jalur menarik yang bisa dilalui ketika melakukan wisata religi di Yerusalem. Ada Jalur Bethlehem dan Rute Via Doloressa


Makna 4 Warna pada Bendera Palestina: Hitam,Putih, Hijau, Merah

51 hari lalu

Seorang warga Palestina mengibarkan bendera saat mengikuti protes menentang serangan tentara Israel di Jenin, di sepanjang pagar perbatasan Israel-Gaza di timur Kota Gaza, 3 Juli 2023. REUTERS/Mohammed Salem
Makna 4 Warna pada Bendera Palestina: Hitam,Putih, Hijau, Merah

Bendera menjadi identitas suatu kelompok, termasuk Palestina. Lantas, apa makna yang terkandung dari bendera Palestina dengan 4 warna itu?


129 WNI di Bertahan di Israel dan Palestina, Ini Sebabnya

52 hari lalu

Empat WNI yang dievakuasi dari Israel ke Yordania, 13 Oktober 2023. (Kemlu.go.id)
129 WNI di Bertahan di Israel dan Palestina, Ini Sebabnya

Sebanyak 129 WNI lainnya, yang tersebar di Tepi Barat, Israel, dan Yerusalem, menyatakan tidak ingin dievakuasi karena merasa kondisi mereka aman.


Daftar 5 Destinasi Wisata Religi Paling Sering Dikunjungi di Dunia

53 hari lalu

Umat Yahudi berdiri berjauhan guna menjalankan Social Distancing guna mencegah penyebaran Virus Corona, saat berdia di depan Tembok Ratapan di Kota Tua Yerusalem, 31 Maret 2020. REUTERS/Ammar Awad
Daftar 5 Destinasi Wisata Religi Paling Sering Dikunjungi di Dunia

Wisata religi menjadi pilihan beberapa masyarakat untuk mendalami spiritual, pengetahuan, hingga sejarah. Lalu, apa sajakah wisata religi yang paling sering dikunjungi di dunia?


Mengenal Yitzhak Rabin, Eks PM Israel yang Pernah Mendukung Perdamaian dengan Palestina

54 hari lalu

Perdana Menteri Yitzhak Rabin. REUTERS
Mengenal Yitzhak Rabin, Eks PM Israel yang Pernah Mendukung Perdamaian dengan Palestina

Salah satu mantan Perdana Menteri Israel, Yitzhak Rabin, pernah mendukung perdamaian dengan Palestina. Upayanya itu diganjar Nobel Perdamaian.