Selasa, 13 November 2018

Ali Abdullah Saleh, Presiden Yaman Paling Populer

Reporter:
Editor:

Choirul Aminuddin

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto yang diambil dari video (kiri) itu menunjukkan jasad yang menyerupai mantan Presiden Yaman, Ali Abdullah Saleh yang dibalut selimut, di Sanaa, Yaman, 4 Desember 2017. Saleh dilaporkan tewas dalam pertempuran dengan mantan sekutunya, pemberontak Houthi. REUTERS

    Foto yang diambil dari video (kiri) itu menunjukkan jasad yang menyerupai mantan Presiden Yaman, Ali Abdullah Saleh yang dibalut selimut, di Sanaa, Yaman, 4 Desember 2017. Saleh dilaporkan tewas dalam pertempuran dengan mantan sekutunya, pemberontak Houthi. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Ali Abdullah Saleh, Presiden Yaman paling populer di negaranya. Dia tewas dibedil Houthi Yaman karena dianggap berkhianat.

    Saleh dilahirkan pada 21 Maret 1942 di Desa Beit al-Ahmar, di distrik Sanha, Sanaa, dari keluarga miskin. Semasa kecil di desa, Saleh bekerja sebagai penggembala hewan ternak miliki seorang juragan.

    Baca: Houthi Ambil Alih Ibukota Yaman Setelah Bunuh Eks Presiden

    Seorang pendukung gerakan Houthi dan mantan Presiden Ali Abdullah Saleh mengacungkan dua jarinya saat memperingati dua tahun intervensi militer koalisi Saudi di Sanaa, Yaman, 26 Maret 2017. Koalisi Saudi melakukan penyerangan sejak. REUTERS/Khaled Abdullah

    Sembari bekerja sebagai penggembala, Saleh menempuh pendidikan dasar di sekolah Quran di desanya. Pada 1958, dia meninggalkan desanya untuk bergabung dengan Akademi Angkatan Bersenjata Yaman pada usia 16 tahun.

    Saleh adalah penguasa terlama di Yaman. Dia menjadi pemimpin negeri itu selama 33 tahun sehingga dia sangat dikenal oleh warga Yaman dari generasi ke generasi. Sejak kecil Saleh hidup serba kekurangan dan miskin. Saat usianya menginjak remaja, kedua orang tuanya bercerai.Foto yang diambil dari video (kiri) itu menunjukkan jasad yang menyerupai mantan Presiden Yaman, Ali Abdullah Saleh yang dibalut selimut, di Sanaa, Yaman, 4 Desember 2017. Video yang tersebar di media sosial tersebut menunjukkan jasad Saleh tengah dipindahkan ke atas truk atau mobil pick up. REUTERS

    Jasa yang tak mungkin dilupakan oleh bangsa Yaman adalah dia berhasil menyatukan dua negara menjadi satu yakni Yaman Utara dan Selatan. Saleh juga suskes menstabilkan kondisi politik negeri itu setelah terjadi kudeta militer.

    Pada 1979, sekelompok perwira militer Naseris dukungan Libya menjungkalkan Ali Abdullah saleh, namun kudeta tersebut gagal. Setelah peristiwa itu, Saleh menunjuk keluarga dan kerabatnya memegang jabatan penting di militer dan lembaga keamanan.

    "Saudara laki-lakinya dari garis keturunan ibunya mendapatkan posisi paling menonjol di pemerintahan Yaman, tulis Al Arabiya.

    Al Arabiya dalam laporannya 3 Juni 2011, menyebutkan, Saleh pernah menjadi sasaran pembunuhan di Masjid Istana Presiden. Dalam serangan tersebut, dia menerima sejumlah tembakan dan mengalami luka serius.Pendukung gerakan Houthi dan mantan presiden Yaman Ali Abdullah Saleh, berkumpul saat memperingati dua tahun intervensi pasukan koalisi Saudi di Sanaa, Yaman, 26 Maret 2017. REUTERS/Khaled Abdullah

    Akibat serangan bersenjata tersebut, dia dilarikan di Arab Saudi untuk menjalani operasi dan perawatan kesehatan. Selama dirawat di rumah sakit Arab Saudi, jabatannya sebagai presiden untuk sementara dipegang oleh Wakil Presiden Abd. Rabbo Mansour Hadi. Namun jabatan tersebut diambil oleh Hadi hingga dia diusir oleh Houthi.

    Baca: Arab Saudi Masuk Daftar Hitam Pembunuh Anak Yaman

    Parlemen Yaman, ketika itu, memberikan jaminan imunitas dari tuntutan hukum atas kejahatan politik yang pernah dilakukan.

    Meskipun dia telah meninggalkan jabatannya, sejumlah laporan mengatakan bahwa dia terlibat dalam pengambilalihan ibu kota Sanaa dan kota besar lainnya di Yaman oleh Houthi tanpa perlawanan tentara pada September 2014.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lion Air JT - 610, Kecelakaan Pesawat Nomor 100 di Indonesia

    Jatuhnya Lion Air nomor registrasi PK - LQP rute penerbangan JT - 610 merupakan kecelakaan pesawat ke-100 di Indonesia. Bagaimana dengan di dunia?