Liga Arab Belum Satu Suara Tetapkan Hizbullah sebagai Teroris

Reporter:
Editor:

Yon Yoseph

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah delegasi berfoto bersama saat mengikuti Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Liga Arab ke-28 di Yordania, 29 Maret 2017. REUTERS/Mohammad Hamed

    Sejumlah delegasi berfoto bersama saat mengikuti Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Liga Arab ke-28 di Yordania, 29 Maret 2017. REUTERS/Mohammad Hamed

    TEMPO.CO, Jakarta - Arab Saudi menggenjot kampanye melawan pengaruh Iran yang semakin meningkat di Timur Tengah dengan membujuk sebagian besar dari 22 negara anggota Liga Arab untuk menetapkan Hizbullah, sekutu Iran di Lebanon sebagai organisasi teroris.

    Para menteri luar negeri bangsa-bangsa Arab berkumpul di markas besarnya di Kairo pada hari Minggu, 19 November 2017 untuk pertemuan darurat yang dikenal sebagai Arab World Sunday yang dipelopori Arab Saudi.

    Baca: Hizbullah: Arab Saudi Paksa PM Lebanon Mundur

    "Kami ingin meminta pertanggungjawaban negara-negara yang menjadikan Hizbullah sebagai mitra, khususnya Lebanon," kata Menteri Luar Negeri Bahrain Khalid bin Ahmed Al-Khalifa

    Al-Khalifa mengklaim bahwa Lebanon telah tunduk pada kendali penuh oleh kelompok teroris Hizbullah.

    Arab Saudi kemudian menyatakan kemarahannya pada Hizbullah, yang mempertahankan hubungan dekat dengan Iran.

    Baca: Hariri Tuding Iran Biang Kisruh di Lebanon

    Sejumlah perwakilan dari beberapa negara Arab tidak ikut serta, termasuk Menteri luar negeri Lebanon, Gibran Bassil dan perwakilan Lebanon pada pertemuan tersebut menyatakan keberatan atas komunike terakhir.

    Menteri Luar Negeri Irak Ibrahim Al-Jaafari juga tidak menghadiri pertemuan tersebut. Irak, bersama dengan koalisi internasional pimpinan AS, telah menjadi pendukung utama Baghdad dalam perang melawan ISIS.

    Tidak jelas apakah pertemuan Liga Arab pada Minggu itu akan diwujudkan ke dalam tindakan nyata. Liga ini terkenal karena mengeluarkan resolusi dan menerbitkan kesepakatan yang jarang ditindaklanjuti. Namun, ini adalah pertama kalinya Liga Arab mengambil posisi publik yang kuat melawan Hizbullah.

    Baca: Nama Pemimpin Hizbullah Masuk Daftar Teroris Arab Saudi

    Bereaksi terhadap pertemuan darurat tersebut, Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif  berujar; "Sayangnya negara-negara seperti rezim Saudi sedang mengejar perpecahan dan menciptakan perbedaan, dan karena ini mereka tidak melihat hasil selain perpecahan."

    Ketegangan baru Arab Saudi dan Iran dipicu oleh insiden 4 November lalu ketika pemberontak Houthi yang didukung Iran di Yaman melepaskan rudal balistik di bandara internasional Riyadh. Arab Saudi kemudian menuduh Hizbullah dan Iran berada di balik serangan tersebut. Tudingan Arab Saudi dibantah oleh Hizbullah dan Iran.  Hubungan antara Arab Saudi dan Iran telah memburuk sejak revolusi Iran 1979.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.