Ini Kata Wapres AS Soal Penembakan Massal di Texas

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana lokasi terjadinya penembakan di First Baptist Church, Sutherland Springs, Texas, 5 November 2017. MAX MASSEY/ KSAT 12/via REUTERS

    Suasana lokasi terjadinya penembakan di First Baptist Church, Sutherland Springs, Texas, 5 November 2017. MAX MASSEY/ KSAT 12/via REUTERS

    TEMPO.COTexas -- Wakil Presiden, Mike Pence, berjanji kepada warga Sutherland Spirngs, Texas, bahwa pemerintah akan mencari tahu penyebab terjainya penembakan massal itu. Dan dia berjanji akan mencari tahu mengapa pelaku bisa membeli senjata api meskipun memiliki sejarah masa lalu yang berbahaya.

    Pence juga berjanji akan bekerja sama dengan Kongres untuk mencegah hal ini tidak terjadi lagi di masa depan. "Tiga hari lalu, iblis turun ke kota kecil ini dan ke gereja kecil ini," kata Pence sambil berdiri di jalan di depan Gereja First Baptist, yang menjadi lokasi tewasnya 26 orang jemaat, Rabu, 9 Nopember 2017 waktu setempat.

    Baca: Teror di Texas, 26 Orang Tewas Ditembak saat Beribadah di Gereja

    Seperti diberitakan seorang lelaki bernama Devin P. Kelley menembaki jemaat gereja yang sedang beribadah. Korban yang tewas berumur lima hingga 70 an tahun. Kelley memiliki riwayat melakukan tindak kekerasan di rumah terhadap istri dan anak tirinya. Dia juga pernah mengancam akan membunuh atasannya saat masih bertugas di Angkatan Udara Holloman Air Base.

    Baca: Penembak Gereja Texas Pernah Dirawat di RSJ

     

    "Dia berbohong dalam berkas permohonannya. Dia punya sejarah sakit mental. Dan juga ada kegagalan birokrasi di sini," kata Pence, yang menjanjikan ada investigasi oleh angkatan udara dan kelar dalam hitungan hari dan bukan bulan.

    Pence merupakan pejabat tertinggi AS yang mengunjungi lokasi penembakan massal ini. Dia datang bersama istrinya. Pada saat kejadian, Presiden AS, Donald Trump, baru saja tiba di Tokyo Jepang dalam kunjungan 12 hari ke lima negara Asia. Trump mengutuk kejadian ini dan menyebutnya sebagai tindakan iblis.

    Pence mendatangi rumah sakit tempat para korban dirawat, bertemu dengan polisi setempat dan melakukan doa bersama di sebuah sekolah menengah atas. Dia juga memeluk keluarga para korban. "Seluruh negara berdoa untuk kalian," kata dia kepada keluarga korban penembakan massal itu.

    WASHINGTON POST


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.