Selasa, 25 September 2018

Ilmuwan Akhirnya Pecahkan Misteri Kepunahan Harimau Tasmania

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Harimau Tasmania yang punah [LIVESCIENCE]

    Harimau Tasmania yang punah [LIVESCIENCE]

    TEMPO.COSydney - Para ilmuwan percaya mereka akhirnya berhasil menyelesaikan kemusnahan misterius harimau Tasmania dari daratan Australia. Ilmuwan menyimpulkan kepunahannya disebabkan oleh cuaca ekstrem dan kekeringan serta perburuan oleh orang Aborigin.

    Harimau Tasmania, punah dari daratan sekitar 3.000 tahun yang lalu namun bertahan di negara bagian Tasmania sebelum makhluk terakhir meninggal di kebun binatang Hobart pada tahun 1936. Makhluk Tasmania disapu bersih setelah perburuan meluas setelah kedatangan Pemukim Inggris, yang mengenalkan hadiah untuk membasmi spesies tersebut.

    Baca: Kronologi Temuan Harimau Jawa di Ujung Kulon

    Alasan kepunahan harimau di daratan tapi bertahan hidup selama ribuan tahun di Tasmania telah lama menjadi misteri. Satu teori adalah bahwa makhluk-makhluk itu dibunuh oleh dingoes, anjing liar yang tidak ditemukan di Tasmania dan diperkenalkan ke Australia sekitar 4.000 tahun yang lalu.

    Baca: Disebut Punah, Hewan Seperti Harimau Jawa Terlihat di Ujung Kulon

    Namun, sebuah studi tentang DNA purba yang diambil dari fosil tulang dan spesimen museum telah menemukan bahwa perubahan iklim dari sekitar 4000 tahun yang lalu - khususnya kekeringan yang disebabkan oleh pola cuaca El Niño - adalah penyebab kemungkinan kepunahannya.

    "DNA makhluk purba itu mengatakan bahwa kepunahan sangat cepat, dan bukan hasil dari faktor intrinsik seperti perkawinan sedarah atau hilangnya keragaman genetik," kata Lauren White, seorang peneliti dari University of Adelaide.

    Para peneliti menghasilkan 51 urutan genom DNA baru dari sisa-sisa thylacine dan menemukan bahwa makhluk ini terpecah menjadi populasi timur dan barat di Australia selatan sebelum puncak zaman es terakhir sekitar 25.000 tahun yang lalu. Temuan ini dipublikasikan di Journal of Biogeography.

    "Hewan itu pernah tinggal di sebagian besar daratan Australia, namun pada saat orang-orang Eropa tiba pada akhir 1700-an, mereka hanya ditemukan di Tasmania," kata Jeremy Austin, dari Pusat DNA Kuno Australia Universitas Adelaide.

    Seperti yang dilansir Telegraph pada 28 September 2017, ilmuwan mengatakan bahwa Tasmania sedikit terlindungi dari cuaca panas dan kering karena curah hujan yang lebih tinggi namun tampaknya bahwa populasi ini juga terpengaruh oleh peristiwa El Nino sebelum mulai pulih.

    Selama beberapa dekade, ada penampakan harimau yang belum dikonfirmasi secara teratur di Tasmania, yang telah menghasilkan pencarian sia-sia untuk makhluk yang tersisa.

    Baru-baru ini, ada penampakan harimau Tasmania yang belum dikonfirmasi di daratan, yang telah menyebabkan pencarian besar-besaran di Queensland utara. Bukti terbaru dari thylacines daratan adalah seni gua Aborigin dari masa Palaeolitikus tengah.

    TELEGRAPH|YON DEMA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Karen Agustiawan Ditahan Karena Akuisisi Pertamina di Blok BMG

    Kejaksaan Agung menahan mantan Direktur Utama Pertamina Karen Agustiawan terkait kasus dugaan korupsi investigasi Pertamina berupa akuisisi aset BMG.