Penembakan Pesawat, Ahli: Turki dan Rusia Sama-sama Bohong!  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pesawat tempur Rusia Sukhoi Su-24, ditembak jatuh oleh F-16 Turki setelah mengabaikan peringatan setelah melanggar perbatasan wilayah udara negara itu. dailymail.co.uk

    Pesawat tempur Rusia Sukhoi Su-24, ditembak jatuh oleh F-16 Turki setelah mengabaikan peringatan setelah melanggar perbatasan wilayah udara negara itu. dailymail.co.uk

    TEMPO.CO, Leuven - Dua astrofisikawan Belgia mempersoalkan klaim resmi mengenai  jatuhnya pesawat militer Rusia setelah ditembak oleh Turki pada Selasa, 24 November lalu.

    Menulis dalam blog kampus mereka, Katholieke Universiteit Leuven, Dr Tom van Doorsslaere dan Dr Giovanni Lapenta mengungkapkan klaim kedua negara itu tidak sesuai dengan apa yang terjadi sebenarnya pada pesawat tempur tersebut.

    Baca juga:
    Dituduh Suka Pamer Barang Mewah: Ayo Tebak, Apa Jawab Syahrini
    Duh, Diduga ISIS, 6 Wanita Indonesia Dideportasi Turki


    Pesawat Rusia itu ditembak Turki dan jatuh beberapa mil masuk wilayah Suriah. Turki menyatakan telah memberikan peringatan sepuluh kali bahwa pesawat itu melanggar wilayah udaranya sebelum menembak. Namun pilot Rusia mengatakan bahwa peringatan itu tidak ada.

    Pergerakan pesawat versi Pemerintah Rusia (Independent)

    Setelah menonton video dari insiden itu, Dr Van Doorsslaere dan Dr Lapenta mengatakan pesawat tersebut terbang lebih cepat dari yang Turki sebutkan. Turki menyatakan pesawat itu berada di wilayah udaranya selama 17 detik. Namun dua ahli ini berkesimpulan pesawat tersebut terbang dengan kecepatan 980 kilometer per jam dan masuk ke wilayah Turki hanya dalam tujuh detik. Dengan demikian, tidak mungkin pula Turki mengeluarkan peringatan hingga sepuluh kali.

    Sebaliknya, Rusia pun juga tak jujur. Rusia mengklaim pesawat berbelok 90 derajat saat tahu telah masuk wilayah Turki dan berusaha menghindari wilayah udara negara ini. Manuver seperti itu tak mungkin. "Manuver 90 derajat hanya dapat dicapai dengan obyek yang beberapa kali lebih berat atau lebih cepat dari pesawat tempur," kata mereka.

    MOTHERBOARD | INDEPENDENT | DS

    Baca juga:
    Dituduh Suka Pamer Barang Mewah: Ayo Tebak, Apa Jawab Syahrini
    Duh, Diduga ISIS, 6 Wanita Indonesia Dideportasi Turki



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.