TEROR PARIS: Para Penebar Maut Ada 3 Tim, Ada yang Lain?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga menyalakan lilin dalam aksi berkabung di depan konsulat Prancis di Montreal, Kanada, 13 November 2015. Aksi ini ditujukan bagi sekitar 153 korban penyerangan di kota Paris. Graham Hughes/The Canadian Press via AP

    Warga menyalakan lilin dalam aksi berkabung di depan konsulat Prancis di Montreal, Kanada, 13 November 2015. Aksi ini ditujukan bagi sekitar 153 korban penyerangan di kota Paris. Graham Hughes/The Canadian Press via AP

    TEMPO.CO, PARIS - Kepolisian Prancis mengidentifikasi setidaknya tiga tim kelompok bersenjata dengan rompi bom bunuh diri dan senjata mesin menyerang serentak di sejumlah kawasan di Paris, Prancis, Jumat, 13 November 2015. Serangan itu setidaknya membunuh paling sedikit 129 orang dan ratusan orang lainnya terluka.

    Serangan itu lantas diklaim dilakukan ISIS. Seperti dilansir CNN, dalam keterangan persnya, Jaksa Prancis Francois Molins mengaku menemukan paspor Suriah di dekat mayat pengebom bunuh diri di Stadion Stade de France. "Di Paspor disebutkan pria kelahiran Suriah, September 1990," kata Molins, di Paris, Sabtu, 14 November 2015.

    PARIS DITEROR
    TEROR PARIS, Hampir 130 Tewas: 3 Skenario di Balik Serangan
    Usai Teror Paris, Kedutaan Perancis di Jakarta Dijaga Polisi

    Molins menyebutkan, seorang teroris Paris lainnya adalah pria Prancis 29 tahun. Ia orang pertama yang dipastikan sebagai penyerang dari tujuh orang yang ditembak aparat. Dua teroris lainnya ditemukan adalah pengungsi di Yunani. "Mereka masuk Eropa sebagai pengungsi" kata Molins. Namun, tak ada informasi pasti jumlah peneror.

    ISIS kemarin mengklaim bertanggung jawab atas serangan mematikan di gedung konser yang padat penonton, restoran-restoran, dan bar-bar, serta area luar stadion nasional Prancis. Lebih dari 129 orang terbunuh dan 352 terluka yang 99 di antaranya dalam kondisi kritis. Jumlah korban tewas belum termasuk mayat tujuh pelaku teror ini.

    Presiden Francois Hollande menyebut serangan terkoordinasi itu sebagai "tindakan perang" ketika ibu kota Prancis itu biasanya tenang, sepuluh bulan setelah serangan ke majalah Charlie Hebdo yang mengguncang negara itu.

    Keadaan darurat dan tiga hari duka nasional telah diumumkan. Dewan Kota Paris memerintahkan semua fasilitas kota ditutup, sedangkan lokasi wisata seperti Menara Eiffel ditutup sampai waktu yang tidak ditentukan.

    CNN | REUTERS | AFP | TELEGRAPH

    Baca  juga:
    Drama Mengerikan Teror Paris, 130 Tewas: Isi Pelor Lagi, Lalu Tembak-tembak!
    Heboh Penjara Buaya Budi Waseso:1.000 Buaya Ada Syaratnya


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 283 Jenazah Dikuburkan dengan SOP Covid-19 di DKI Jakarta

    Anies Baswedan menyebut Dinas Kehutanan dan Pertamanan telah mengubur 283 jenazah dengan SOP Covid-19. Jumlah penguburan melonjak pada Maret 2020.